Waspada Sindrom Guru Gosong (Burnout Teacher) - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 30 Nov 2023

Waspada Sindrom Guru Gosong (Burnout Teacher)

Kemajuan negara diukur dari kualitas pendidikan. Maka guru adalah kunci pendidikan nasional. Profesionalisme mengharuskan guru bermental kuat. Stres akut, mengakibatkan burnout/hangus/gosong. Maka perlu upaya preventif-kuratif dalam hal ini. Guru sehat mental, humanisasi pendidikan nyata adanya.

Seputar Guru

MUWAZANAH, S.Sos., M.Pd.

Kunjungi Profile
460x
Bagikan

Mendidik adalah aktivitas investasi masa depan terkait dengan eksistensi sebuah bangsa. Salah satu ciri negara maju (developed countries) adalah negara yang mempunyai tingkat pengetahuan atau kualitas pendidikan yang tinggi. Cara untuk mencapainya diperlukan sistem pembangunan manusia yang terukur melalui pendidikan.  Indeks Pembangunan Manusia (Human Development Index) akan semakin meningkat dengan adanya keberhasilan pendidikan. Disinilah guru menjadi unsur terpenting pencetak sumber daya manusia bermutu. 

Maka hal-hal dibawah ini menjadi menarik untuk kita bahas:

GURU ADALAH KUNCI PENDIDIKAN

Mengingat  guru mempunyai peran yang signifikan dalam pendidikan nasional, banyak orang bercita-cita menjadi guru. Guru adalah sebuah profesi mulia, membanggakan, dianggap mempunyai strata terhormat di masyarakat, dan menyenangkan. Guru adalah penentu keberhasilan pendidikan. Sebagus apapun kurikulumnya, selengkap apapun sarana yang ada, tanpa guru berkualitas  mustahil terwujud pendidikan bermutu.  Namun, meski profesi guru pada hakekatnya menyenangkan karena guru biasa bercengkerama dengan anak-anak, mengajar bisa menjadi sarana efektif aktualisasi diri, pekerjaan relatif bervariasi, mempunyai libur lebih panjang dibanding pekerja kantor, tetapi disisi lain banyak hal yang menjadikan guru tertekan atau stres dengan pekerjaannya.

JANGAN MENJADI GURU GOSONG (BURNOUT TEACHER)

Pemicu stres guru antara lain karena banyaknya beban mengajar atau tugas-tugas sekolah lainnya, atau terbebani administrasi pembelajaran, kurangnya apresiasi dari berbagai pihak, lingkungan bekerja tidak nyaman, bergaji rendah, sering berhadapan dengan murid bermasalah, atau orang tua murid yang sangat “rewel”, dan pada titik kulminasinya guru merasa putus asa, tidak berdaya, tidak mampu memikul  beban sebagai tanggungjawabnya. Profesi guru dan tenaga kependidikan bukanlah pekerjaan yang ringan karena memiliki  karakteristik khusus yang berbeda dengan lainnya  (Buchory, 2012). Beratnya tuntutan profesi, gap antara das sein dan das sollen jelas akan memicu tekanan psikologis berkepanjangan bagi guru. Dari WGU Profesional, dikemukakan oleh Fiona bahwa Teacher Burnout  merupakan kelelahan guru karena  suatu kondisi dimana seorang pendidik telah kehabisan sumber daya pribadi dan profesional yang diperlukan untuk melakukan pekerjaannya.            Kondisi kehilangan sumber daya karena terbakar habis energi fisik dan psikisnya tersebut, istilah praktisnya adalah hangus atau gosong (bahasa Jawa). Tanda-tanda lain yang bisa terdeteksi dari sindrom tersebut biasanya produktivitas kerja menurun, mental distance, emosional, merasa sinis dengan pekerjaan, malas dan bosan mengajar, inferior, dan  merasa cemas luar biasa. Kita sebagai guru mungkin pernah atau sering mengalami hal ini tanpa kita sadari. Maka ketika muncul tanda-tanda sindrom guru gosong atau  burnout teacher,  guru harus segera menyadari jika mental perlu disehatkan kembali, mengingat kondisi demikian jika berlangsung terus menerus akan berdampak negatif bagi anak didik.

UPAYA PREVENTIF-KURATIF BAGI BURNOUT TEACHER

Self-help, self-care, self-healing, mengubah mindset, mengubah life-style, treat the cause not a sympthoms, adalah langkah-langkah  alternatif sebagai upaya preventif dan kuratif  mengatasi burnout syndrome tersebut. Sebagai contoh adalah self-help dengan merasa bahwa kita adalah istimewa, punya keunggulan masing-masing, punya peran besar bagi anak-anak, otomatis kita sudah mengapresiasi diri menjadi berharga.   Self-care dengan  me-time, menyalurkan hobi yang bermanfaat, atau langkah lain dengan self- help and self-healing bisa diatasi dengan cara menjadi dokter bagi diri kita sendiri, mengelola perasaan ingin sembuh lebih kuat, berdamai dengan keadaan dan persoalan, meningkatkan ibadah, juga berpikir positif dalam segala hal, termasuk yakin dengan keputusan mulia yang diambil ketika memilih menjadi guru dan terus berkomitmen mengabdi dalam suka dan duka. Kerjasama win-win solution dengan siswa juga penting dilakukan agar pekerjaan lebih terasa ringan. Mengubah mindset  bahwa teman sejawat adalah partner bukan kompetitor, menyadari kegagalan adalah proses, pastinya akan lebih menyehatkan mental guru. Dan tak kalah penting, bahwa upaya mengobati stres akut tersebut adalah mengobati bukan pada gejala namun pada penyebabnya (treat the cause not a sympthoms). Maka kita perlu managemen stres dan waspada terhadap hal-hal yang meracuni pikiran yang melemahkan komitmen dalam mendidik. Sekali lagi,  humanisasi pendidikan tidak hanya fokus  menyasar murid tapi juga guru,  Maka dengan memperhatikan kesehatan mental guru, kita akan menemukan wajah pendidikan yang lebih manusiawi. Selamat Hari Guru untuk kita semua para guru hebat dan bahagia. 

#ArtikelYEF

REFERENSI

Buchory, (2012). Guru: Kunci Pendidikan Nasional. Yogyakarta. Leutikaprio

Tapp, Fiona. Teacher Burnout, Causes, Symtoms, and Prevention, WGU Profesional 

Development, https://www.wgu.edu/heyteach/article/teacher-burnout-causes-symptoms-and-prevention1711.html

Teach Better Team, March 25, 2021, 3 Tips for Healing from Educator Burnout or DisengagementBlogConnect BetterLead BetterSelf Care BetterTeach Happier https://teachbetter.com/blog/3-tips-for-healing-from-educator-burnout-or-disengagement/

Zuhdi, Darmiati (2009), Humanisasi Pendidikan. Yogyakarta, Bumi Aksara


Penyunting: Putra

0

0

Komentar (0)

-Komentar belum tersedia-

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

3 Strategi Sederhana Menjaga Kesehatan Mental Guru
2 min
Mengenal 8 Standar Pendidikan Nasional: Pedoman untuk Keseragaman Mutu Pendidikan
3 min
Menjaga Kesehatan Mental Guru Dengan Menerapkan Konsep Ikigai

IQBAL RAP

Dec 04, 2023
3 min
Sehat Mental dan Mindset Positif, Salah Satu Kunci Kesuksesan Guru
Sosiologi Pendidikan, Upaya Memahami Peserta Didik Lebih Mendalam
5 min
PERTEBAL SELF-EFFICACY, JAUHI ANXIETY
5 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB