Tunagrahita: Memahami Gangguan Intelektual yang Kompleks - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 27 Jul 2023

Tunagrahita: Memahami Gangguan Intelektual yang Kompleks

Memahami Tunagrahita: Penyebab, ciri-ciri, jenis, dan pendekatan yang tepat untuk meningkatkan kualitas hidup anak. Artikel informatif tentang gangguan intelektual yang kompleks ini.

Dunia Pendidikan

Redaksi Guru Inovatif

Kunjungi Profile
3090x
Bagikan

Tunagrahita adalah salah satu bentuk gangguan intelektual yang kompleks dan mempengaruhi kemampuan kognitif seseorang. Istilah ini sering digunakan untuk menggambarkan kondisi di mana seseorang memiliki keterbatasan dalam berpikir, belajar, dan beradaptasi dengan lingkungan sekitar mereka. Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan secara mendalam apa yang dimaksud dengan tunagrahita, penyebabnya, ciri-ciri anak yang mengidap tunagrahita, jenis-jenis tunagrahita, dan apakah tunagrahita dapat disembuhkan.

Apa yang Dimaksud dengan Tunagrahita?

Tunagrahita adalah kondisi gangguan perkembangan yang mempengaruhi kemampuan seseorang untuk memproses informasi dan belajar secara normal. Orang dengan tunagrahita memiliki keterbatasan intelektual yang signifikan, yang tercermin dalam kemampuan mereka untuk berpikir, memahami, dan mengingat informasi. Tingkat keparahan tunagrahita dapat bervariasi, mulai dari ringan hingga berat.

Gangguan ini umumnya muncul sejak masa kanak-kanak dan dapat berlangsung seumur hidup. Tunagrahita juga dikenal sebagai kecerdasan terbatas atau intellectual disability.

Apa Penyebab Tunagrahita?

Penyebab tunagrahita dapat bervariasi dan seringkali tidak diketahui secara pasti. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan terjadinya tunagrahita antara lain:

  • Faktor Genetik: Gangguan genetik dan kelainan kromosom dapat menyebabkan tunagrahita. Misalnya, Down Syndrome yang disebabkan oleh trisomi pada kromosom 21.
  • Faktor Perinatal: Masalah selama kehamilan atau kelahiran, seperti infeksi, paparan zat beracun, atau komplikasi saat melahirkan, dapat menyebabkan kerusakan pada otak janin dan menyebabkan tunagrahita.
  • Faktor Prenatal: Paparan zat-zat beracun seperti alkohol, narkoba, atau merokok selama kehamilan dapat mempengaruhi perkembangan otak janin dan menyebabkan tunagrahita.
  • Faktor Postnatal: Kerusakan otak akibat cedera kepala atau infeksi selama periode pasca kelahiran dapat menjadi penyebab tunagrahita.
  • Faktor Lingkungan: Lingkungan yang kurang stimulatif dan kurang mendukung perkembangan anak juga dapat mempengaruhi perkembangan intelektual dan menyebabkan tunagrahita.

Apa Ciri-Ciri Anak yang Mengidap Tunagrahita?

Ciri-ciri anak yang mengidap tunagrahita dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan gangguan. Beberapa ciri-ciri umum anak dengan tunagrahita meliputi:

  • Keterbatasan Kognitif: Anak dengan tunagrahita umumnya mengalami keterbatasan dalam berpikir, memproses informasi, dan memecahkan masalah.
  • Keterlambatan Perkembangan: Mereka biasanya mengalami keterlambatan dalam mencapai tonggak perkembangan seperti berbicara, berjalan, atau mengendalikan fungsi motorik.
  • Kesulitan Belajar: Anak-anak dengan tunagrahita menghadapi kesulitan belajar dan memerlukan pendekatan pembelajaran yang khusus dan disesuaikan.
  • Keterbatasan Komunikasi: Beberapa anak dengan tunagrahita mungkin memiliki kesulitan dalam berkomunikasi secara verbal atau non-verbal.
  • Keterbatasan Sosial dan Emosional: Mereka mungkin mengalami keterbatasan dalam berinteraksi sosial dan mengenali dan mengelola emosi.

Ada Berapa Jenis Tunagrahita?

Tunagrahita dapat dibagi menjadi beberapa jenis berdasarkan tingkat IQ-nya. Berikut adalah jenis-jenis tunagrahita yang umum diidentifikasi:

1. Tunagrahita Ringan

Tunagrahita ringan adalah tingkat tunagrahita yang paling ringan. Anak-anak dengan tunagrahita ringan umumnya memiliki IQ antara 50 hingga 70. Mereka mampu mencapai tingkat keterampilan akademis yang dasar dan mungkin dapat berfungsi mandiri dengan dukungan yang sesuai.

2. Tunagrahita Sedang

Tunagrahita sedang adalah tingkat tunagrahita di mana anak-anak memiliki IQ antara 35 hingga 49. Mereka biasanya memerlukan bantuan dalam aktivitas sehari-hari dan kemungkinan membutuhkan pendidikan khusus.

3. Tunagrahita Berat

Tunagrahita berat adalah tingkat tunagrahita di mana anak-anak memiliki IQ antara 20 hingga 34. Anak-anak dengan tunagrahita berat memerlukan perawatan dan pendampingan yang intensif dalam aktivitas sehari-hari.

4. Tunagrahita Berat Ekstrem

Tunagrahita berat ekstrem adalah tingkat tunagrahita paling berat. Anak-anak dengan tunagrahita berat ekstrem memiliki IQ di bawah 20 dan memerlukan perawatan yang intensif dan dukungan penuh dalam aktivitas sehari-hari.

Apakah Tunagrahita Bisa Disembuhkan?

Tunagrahita pada dasarnya bukanlah kondisi yang dapat disembuhkan sepenuhnya karena merupakan gangguan perkembangan yang kompleks. Namun, dengan pendekatan yang tepat dan dukungan yang tepat, anak-anak dengan tunagrahita dapat mengalami perkembangan yang positif dan meningkatkan kualitas hidup mereka.

Pendidikan dan intervensi yang tepat dapat membantu meningkatkan keterampilan akademis dan sosial anak dengan tunagrahita. Selain itu, dukungan keluarga dan lingkungan yang positif juga memainkan peran penting dalam membantu anak-anak dengan tunagrahita mengatasi tantangan mereka dan mengembangkan potensi penuh mereka.

Baca juga: Mewujudkan Indonesia Emas 2045 Bagi Peserta Didik Tunagrahita Melalui Kurikulum Merdeka

Kesimpulan

Tunagrahita adalah bentuk gangguan intelektual yang kompleks yang mempengaruhi kemampuan kognitif seseorang. Penyebab tunagrahita dapat bervariasi dan seringkali tidak diketahui secara pasti. Ciri-ciri anak dengan tunagrahita meliputi keterbatasan kognitif, keterlambatan perkembangan, kesulitan belajar, dan keterbatasan sosial dan emosional. Terdapat berbagai jenis tunagrahita berdasarkan tingkat keparahannya, mulai dari ringan hingga berat ekstrem. Tunagrahita pada dasarnya tidak bisa disembuhkan sepenuhnya, tetapi dengan pendekatan yang tepat dan dukungan yang tepat, anak-anak dengan tunagrahita dapat mengalami perkembangan yang positif dan meningkatkan kualitas hidup mereka.

Dapatkan pelatihan privat di sekolah Anda untuk meningkatkan kualitas akademik guru dan akademik sekolah bersama trainer pilihan. Waktu dan tempat sesuai pilihan Anda! Konsultasi GRATIS!


Penulis: Eka | Penyunting: Putra

1

0

Komentar (1)

Antonius Sitanggang, S.Pd

Aug 02, 2023

Kreennn. Kebetulan saat ini saya bekerja di SLB di Tanjung Selor, Kaltara. Saya di sini mendampingi dan mendidik anak-anak berkebutuhan khusus Tunarungu dan Tunagrahita. Dari Artikel ini sya bisa memahami jenis Tunagrahita.
Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

Menguatkan Literasi Digital: Mengukir Masa Depan Cerdas Melalui Dunia Digital
2 min
Penguatan Literasi Digital Bagi Siswa dan Guru agar Bijak dalam Penggunaan Platform Digital
6 min
Wawasan Wiyata Mandala untuk Menciptakan Pendidikan Inklusif
3 min
Peran Orang Tua Dalam mensukseskan Pekan Literasi Sekolah di SDN 214/IX Bukit Jaya

M. FAISAL, S.PD.I

Jun 02, 2023
3 min
Penerapan Kurikulum Merdeka di Sekolahku

Ibrohim,S.Pd

Mar 08, 2023
3 min
MENJELAJAHI PERKEMBANGBIAKAN HEWAN MELALUI GAME CANVA DAN POWERPOINT DI SEKOLAH TERPENCIL

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar