Strategi Mengembangkan Kecakapan Literasi Digital Siswa dengan Hoax Breaker Movement melalui Belajar Berwawasan - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 10 Sep 2023

Strategi Mengembangkan Kecakapan Literasi Digital Siswa dengan Hoax Breaker Movement melalui Belajar Berwawasan

Kecakapan literasi digital pada siswa dan guru dapat dicapai dengan program yang berkelanjutan untuk mewujudkan kebiasaan berliterasi yang baik, yaitu dengan program Hoax Breaker Movement. Program tersebut menggunakan strategi pendekatan kognitif individu melalui teori belajar berwawasan.

Dunia Pendidikan

Daniar eka putri

Kunjungi Profile
1691x
Bagikan

Pada era globalisasi, internet telah menjadi kebutuhan sehari-hari masyarakat modern. Masyarakat memiliki kemudahan dalam mengakses segala macam informasi yang dibutuhkan dan terkoneksi dengan jejaring sosial media. Berbagai aspek kehidupan juga ditunjang dengan adanya digitalisasi, sehingga gaya hidup masyarakat berubah seiring perkembangan zaman. Di Indonesia, jumlah pengguna internet terus meningkat setiap tahunnya. Berdasarkan hasil survei Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) tahun 2023, terdapat 215 juta pengguna internet yang meningkat dari tahun sebelumnya. Dalam penggunaannya, ruang digital merupakan perpanjangan dari ruang fisik. Masyarakat memiliki kesempatan untuk berekspresi dan menyuarakan pendapatnya pada ruang digital. 

Dengan pertumbuhan pengguna internet yang sangat pesat, warga internet (netizen) memiliki kendali untuk menyebarkan informasi yang dimilikinya pada jejaring sosial media yang dimilikinya. Penyebaran informasi yang cepat ini memiliki celah untuk disalahgunakan untuk menyebarkan informasi yang palsu (hoax), ujaran kebencian, radikalisasi, dan praktik penipuan. Pada tahun 2013-2021, ada lebih dari 393 kasus pelanggaran Undang Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE), terutama terkait dengan berita palsu dan ujaran kebencian di sosial media (Annur, 2022). Berdasarkan hal ini, informasi yang tersebar di internet tidak dapat dikonsumsi secara mentah, tetapi perlu disaring dan dipilah secara cerdas dan bijak.

Dalam bidang pendidikan, internet memiliki peran yang penting dalam menunjang kegiatan belajar dan mengajar. Pendidik dan pelajar memanfaatkan informasi yang beredar dari berbagai sumber literasi untuk mengembangkan bahan ajar dan mencapai tujuan pembelajaran di sekolah. Namun dengan banyaknya hoax dari sumber literasi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan, hal tersebut dapat menjadikan kekeliruan dan kesalahpahaman dalam proses pembelajaran. Jika ini terjadi, hal tersebut akan mempengaruhi capaian hasil belajar siswa, serta berdampak pada kualitas sumber daya manusia di Indonesia. Hal ini tentunya perlu mendapatkan perhatian khusus disebabkan kemampuan literasi Indonesia yang rendah. Tingkat literasi Indonesia yang rendah ditunjukkan dengan posisi Indonesia yang berada pada ranking 62 dari 70 negara (Kemendagri, 2021). Selain itu, indeks literasi digital Indonesia pada tahun 2021 berada di level 3,49 dari skala 1-5 yang menunjukkan berada di level sedang (Kominfo, 2023)

Berdasarkan Kementrian Kominfo (2021), Indeks literasi digital tersebut diukur berdasarkan indikator utama, yaitu digital skills(kemampuan individu dalam mengetahui, memahami, dan menggunakan perangkat keras dan piranti lunak TIK, serta sistem operasi digital dalam kehidupan sehari-hari), digital ethics (kemampuan individu dalam menyadari, mencontohkan, menyesuaikan diri, merasionalkan mempertimbangkan, dan mengembangkan tata kelola etika digital dalam kehidupan sehari-hari), digital safety (kemampuan individu dalam mengenali, mempolakan, menerapkan, menganalisis, menimbang, meningkatkan kesadaran perlindungan data pribadi dan keamanan digital dalam kehidupan sehari-hari), dan digital culture (kemampuan individu dalam membaca, menguraikan, membiasakan, memeriksa, dan membangun wawasan kebangsaan nilai pancasila dan bhinneka tunggal ika dalam kehidupan sehari-hari). Empat komponen tersebut juga dijadikan sebagai acuan untuk mencapai kecakapan digital. 

Pelajar saat ini telah terpapar oleh internet dan teknologi digital sejak usia muda perlu diberi bekal untuk menggunakan internet secara tepat. Oleh karena itu, mereka perlu memiliki kemampuan berliterasi yang baik dalam menggunakan internet. Hal tersebut disebabkan kemampuan literasi digital yang baik akan berbanding lurus dengan kecakapan digital yang baik pula, sehingga pelajar perlu mendapatkan pembelajaran dari pengajar untuk membangun kemampuan literasi digital dengan pola yang dapat membentuk kebiasaan pelajar. Hoax Breaker Movement adalah gerakan untuk meningkatkan literasi digital dalam mengulas hoax yang beredar luas di masyarakat. Program tersebut dapat dimulai dari lingkungan pendidikan dimana generasi muda menimba ilmu. 

Pengetahuan yang diberikan perlu membentuk pemahaman yang mendalam hingga terjadinya proses perubahan pola pikir dari pelajar, sehingga mereka dapat menggunakan kemampuan tersebut secara berkelanjutan. Salah satu teori dari pendekatan kognitif yang membahas tentang proses belajar yang mendalam adalah teori insightful learning (belajar berwawasan). Belajar berwawasan adalah proses belajar individu dalam mengetahui hubungan-hubungan yang diperlukan untuk memecahkan suatu masalah tertentu (Kartini & Gulo, 1987). Karakteristik dari belajar berwawasan, yaitu adanya transisi dari prasolusi ke solusi. Solusi untuk masalah yang ada diperoleh dari wawasan mendalam yang akan diingat dalam jangka waktu yang lama (Hergenhahn & olson, 2008).  Dengan menggunakan teori kognitif ini, siswa dapat membentuk mentalnya yang didapatkan dari proses belajar dan informasi yang ia dapatkan, sehingga siswa memiliki acuan untuk berpikir dan berperilaku, serta memiliki wawasan mendalam yang digunakan secara berkelanjutan. 

Pada belajar berwawasan, siswa dihadapkan pada masalah yang membuat mereka berusaha mencari informasi baru atau menata ulang informasi lama sampai dengan mendapatkan wawasan mendalam tentang solusinya. Dalam Hoax Breaker Movement, siswa dihadapkan oleh berita ataupun informasi hoax yang didapatkan dari pengumpulan informasi siswa. Dalam 1 minggu, kegiatan ini dapat dilakukan dengan membahas 1 topik hoax yang dibahas. Kegiatan ini perlu pendampingan dari guru untuk memfasilitasi dan mengarahkan siswa untuk mendapatkan skema berpikir yang tepat. Guru dapat memandu siswa untuk mencari kebenaran informasi dari sumber yang kredibel dan akurat melalui perangkat digitalnya masing-masing. Informasi yang didapatkan dari proses pencarian siswa tersebut ditulis oleh guru menggunakan peta konsep untuk memberikan gambaran menyeluruh kepada siswa terkait kebenaran informasi. Dalam hal ini, guru akan membantu siswa memandang hubungan dan mengorganisasikan pengalaman belajar mereka ke dalam pola yang bermakna. Kemudian, guru memberikan arahan terkait sumber yang kredibel dan dapat dipertanggungjawabkan, sehingga sumber tersebut memberikan kejelasan dari informasi hoax yang ada. Ketika guru dan siswa telah menemukan titik terang dari kebenaran informasi, guru memandu siswa untuk menyimpulkan dari berbagai informasi yang didapat, sehingga siswa memahami konsep dari informasi yang benar. 

Jika hal terakhir yang dilakukan dalam situasi pemecahan masalah adalah memecahkan masalah itu, solusi tersebut akan melekat dalam pikiran individu (Hergenhahn & olson, 2008). Pencapaian untuk mendapatkan kejelasan informasi itu juga akan memuaskan siswa. Selain itu, program ini juga bermanfaat bagi pendidik untuk selalu menggunakan sumber yang kredibel agar mempertahankan mutu pendidik kaitannya dengan sertifikasi guru. Hal ini dapat dicapai dengan mengadakan pelatihan guru pada pelatihan in house training.

Dengan pembiasaan pola pembelajaran yang ada pada Hoax Breaker Movement, guru dan siswa dapat terbiasa menyikapi informasi dan berperilaku seperti pembiasaan tersebut, sehingga guru dan siswa dapat memiliki kecakapan dalam berliterasi digital. Hoax bukan menjadi sebagai ancaman memiliki pengetahuan yang salah, tetapi menjadi tantangan untuk dapat memiliki pemikiran yang kritis dan cemerlang. Generasi muda yang hebat berawal dari kemampuan berliterasi digital yang sehat.

 

Daftar Pustaka

Agustini, P. (2021). Empat Pilar Literasi untuk Dukung Transformasi Digital. Retrieved from https://aptika.kominfo.go.id/2021/01/empat-pilar-literasi-untuk-dukung-transformasi-digital/

Annur, C. M. (2022). Hampir 400 Orang Dituntut dengan UU ITE dalam 9 Tahun Terakhir. Retrieved from https://databoks.katadata.co.id/datapublish/2022/07/18/hampir-400-orang-dituntut-dengan-uu-ite-dalam-9-tahun-terakhir#:~:text=Menurut laporan Southeast Asia Freedom of Expression Network,trennya menurun pada 2021 seperti terlihat%2

APJII. (2023). Survei Internet APJII 2023. Retrieved from https://survei.apjii.or.id/home

Hergenhahn, B., & olson, M. H. (2008). Theories of Learning. Jakarta: Kencana Prenadamedia Grup.

Kartini, K., & Gulo, D. (1987). Kamus Psikologi. Bandung: PT. Pionir Jaya.

Kemendagri. (2021). Tingkat Literasi Indonesia di Dunia Rendah, Ranking 62 Dari 70 Negara. Retrieved from https://perpustakaan.kemendagri.go.id/2021/03/tingkat-literasi-indonesia-di-dunia-rendah-ranking-62-dari-70-negara/

Kominfo. (2023). Modul Sosialisasi Literasi Digital Sektor Pemerintahan Kominfo RI. Jakarta: Kementrian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia.

           Sumber gambar : https://c.ndtvimg.com/2022-09/7euo9k68_smart-class-in-kushinagar_625x300_01_September_22.jpg


Penyunting: Putra

0

0

Komentar (0)

-Komentar belum tersedia-

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

Literasi Digital: Teknologi di bidang pendidikan menuju Indonesia Emas 2045
1 min
Fasilitasi Kebutuhan Belajar Peserta Didik untuk Memaksimalkan Potensi Dirinya

Khairani Lutfiana

May 20, 2024
4 min
10 Rekomendasi Program Beasiswa untuk Mahasiswa, Cek Yuk!

kampus inovatif

Oct 27, 2023
4 min
SMP Negeri 14 Kota Binjai Menghadirkan Pembelajaran Terbaik Melalui Penggunaan Aplikasi Padi Kapas

Taufik Amin, S.Pd

Jun 10, 2024
2 min
MENGGENGGAM MASA DEPAN: PERAN LITERASI DIGITAL DALAM MANIFESTASI KURIKULUM MERDEKA
7 min
Platform Pendidikan Online sebagai Upaya Meningkatkan Literasi Digital Guru dan Siswa

ERLINDA HAPSARI

Sep 09, 2023
3 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar