Petualangan Digital: Mengarungi Lautan Literasi dengan Senyuman - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 19 Agu 2023

Petualangan Digital: Mengarungi Lautan Literasi dengan Senyuman

Bagaimana peran pendidik di era digital yang harus bertransformasi dan beradaptasi dengan perubahan.

Seputar Guru

Akhmad Akmal Rifqi, S.Pd.

Kunjungi Profile
2342x
Bagikan

Halo, sahabat #GuruInovatif yang terus bersemangat! Apakah Anda siap untuk petualangan mengasyikkan di dunia literasi digital? Jika iya, maka bersiaplah untuk merasakan gelombang keceriaan dan senyuman dalam perjalanan kita kali ini.

Kita semua tahu bahwa teknologi telah membawa perubahan besar dalam cara kita belajar dan mengajar. Siapa yang pernah berpikir bahwa suatu hari nanti, kita akan menggunakan sebuah benda kotak kecil bernama smartphone untuk mencari bahan ajar? Namun, seiring dengan perubahan ini, ada tantangan dan peluang yang harus kita hadapi bersama. Hal ini tentu saja dapat kita jalani tanpa harus terkaget-kaget dengan banyaknya gelombang perubahan yang sedang terjadi dengan rutin mengikuti pelatihan guru yang saat inipun banyak ditemui melalui platform digital. Bahkan pelatihan digital ini bisa kita gunakan dalam Pelatihan In House Training di awal tahun pelajaran baru lho sahabat #GuruInovatif yang tentu saja manfaatnya bisa kita rasakan untuk mendukung melengkapi portfolio sertifikasi guru nantinya.

Sahabat #GuruInovatif, sekolah adalah tempat di mana guru dan siswa berjumpa, berbagi pengetahuan, dan kadang-kadang berdebat tentang duluan mana telur apa ayam. Namun, sekarang, sekolah telah bermetamorfosis menjadi dunia digital yang penuh warna! Guru-guru yang dulunya hanya membawa buku pelajaran, kini membawa laptop dan tablet. Siswa-siswa yang dulu rajin mengasah pensil, kini lebih terampil mengasah jari-jari mereka untuk mengoperasikan gawai masing-masing.

Guru yang dulunya hanya membawa buku pelajaran, kini membawa laptop. (Photo: Dokumentasi pribadi)

Nah, mari kita lihat betapa menariknya platform digital ini bagi literasi kita. Ingatlah, sahabat, bahwa literasi digital tidak hanya tentang bagaimana menggunakan perangkat, tetapi juga tentang bagaimana menyaring informasi dan memahami konten dengan bijak. Sama seperti ketika kita berjalan di taman, kita harus tahu mana bunga yang indah dan mana semak yang berduri!

Bayangkan saja, di tengah-tengah pelajaran, guru memberikan tantangan "Siapa yang dapat menemukan informasi paling lucu tentang kucing dalam waktu satu menit?" Tiba-tiba saja, ruangan itu menjadi semarak dengan suara jari-jari mengetik dan tawa riang yang bergema. Tak hanya siswa yang senang, guru pun terbahak-bahak membaca fakta aneh tentang kucing yang ternyata takut dengan timun. Karena timun memiliki penampilan yang menyerupai ular atau reptil yang membuat respon kucing menjadi kaget dan juga waspada. Ini adalah contoh bagaimana literasi digital bisa menyenangkan dan menggugah semangat belajar!

Guru sedang memberikan tantangan kepada para siswa untuk menemukan sumber informasi belajar melalui gawai yang mereka miliki. (Photo: Dokumentasi pribadi)

Tetapi ingatlah, dalam petualangan literasi digital ini, kita juga harus berhati-hati terhadap jebakan. Anda mungkin pernah mendengar tentang "berita palsu" atau "hoaks." Nah, inilah monster digital yang harus kita lawan bersama-sama! Bayangkan saja, seorang siswa datang ke sekolah dengan kabar bahwa sekolahnya akan mengadakan rekreasi ke planet Saturnus. Tentu, itu adalah kabar yang menggelitik imajinasi, tetapi setelah diteliti lebih lanjut, ternyata hanya khayalan liar yang mengembara di dunia maya. Oleh karena itu, kita perlu memperkuat kemampuan kita dalam mengenali berita palsu dan membedakan antara fakta dan fiksi.

Baik Guru maupun siswa perlu memperkuat kemampuan dalam mengenali berita palsu dan membedakan antara fakta dan fiksi dalam petualangan literasi digital. (Photo: Dokumentasi pribadi)

Tidak hanya siswa yang mendapat manfaat dari platform digital ini, para guru pun merasakan aura kebahagiaan yang sama. Seorang guru dapat dengan mudah membagikan materi pelajaran, tugas, dan bahan bacaan menarik dengan sekali klik. Dulu, guru harus berlari-larian dari satu ruang kelas ke ruang kelas lainnya, kini mereka dapat duduk manis sambil minum secangkir kopi sambil mengelola materi pelajaran dengan tenang. Bayangkan betapa bahagianya guru-guru saat mereka menemukan video materi grammar dengan bahan ajar audio-visual yang tanpa dia repot buat sendiri. Ini adalah contoh bagaimana literasi digital juga memberikan keuntungan bagi para pahlawan tanpa jubah ini!

Berkat teknologi digital guru kini dapat duduk manis sambil minum secangkir kopi sambil mengelola materi pelajaran dengan tenang. (Photo: Tribun Jateng)

Jadi, sahabat-sahabat #GuruInovatif yang pemberani, mari kita terus mengarungi lautan literasi digital ini dengan senyuman lebar di wajah kita. Mari belajar dengan ceria, tumbuh bersama-sama, dan bersenang-senang dalam perjalanan kita menuju pengetahuan yang lebih luas. Ingatlah, dunia digital adalah petualangan tak terlupakan yang siap untuk kita jelajahi. Saya yakin kita bisa meraih puncak literasi digital dengan kecerdasan dan kebahagiaan sebagai sahabat setia kita!

 #GuruInovatif #LombaArtikelS4 #ArtikelGI #LombaGI


Penyunting: Putra

0

1

Komentar (0)

-Komentar belum tersedia-

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

Cara Guru Mendapatkan Passive Income Melalui Blog

Edy Samsul

Jul 26, 2022
1 min
MISKONSEPSI TEKNOLOGI DIKALANGAN GURU PAUD

pandji widya

Jun 29, 2022
1 min
Menjadi Guru yang Inovatif Dimulai Dari Komunikasi

Afriani El

Jul 27, 2022
3 min
5 Jenis Inspirasi Ice Breaking untuk Siswa
1 min
Kahoot! Edukasi sebagai Pendukung Kecakapan Abad 21
5 min
5 Upaya Pencegahan Rasisme di Sekolah

Muhammad Afrizal

May 15, 2023
2 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar