Pembelajaran Berdiferensiasi dan Miskonsepsi Penerapannya di Kelas - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 26 Okt 2023

Pembelajaran Berdiferensiasi dan Miskonsepsi Penerapannya di Kelas

Ketahui pentingnya identifikasi kebutuhan belajar murid dan miskonsepsi dalam penerapan pembelajaran berdiferensiasi dalam artikel berikut ini!

Pelatihan Guru

Event Guru Inovatif

Kunjungi Profile
3058x
Bagikan

Mengapa kita perlu mengidentifikasi kebutuhan belajar murid dalam pembelajaran berdiferensiasi? Pertanyaan ini menjadi pintu gerbang menuju pemahaman yang lebih dalam tentang pentingnya pendekatan pembelajaran yang mempertimbangkan keberagaman siswa. Namun, dalam perjalanan menuju penerapan pembelajaran berdiferensiasi, seringkali kita menemui miskonsepsi pembelajaran berdiferensiasi yang perlu dipecahkan.

Pentingnya Mengidentifikasi Kebutuhan Belajar Murid

Pembelajaran berdiferensiasi adalah pendekatan yang mengakui bahwa setiap murid adalah individu yang unik dengan kebutuhan belajar yang berbeda. Dalam konteks ini, mengapa mengidentifikasi kebutuhan belajar murid menjadi esensial?

1. Menghormati keanekaragaman

Siswa datang dengan latar belakang yang beragam, tingkat pemahaman yang berbeda, minat yang berbeda, dan gaya belajar yang beragam. Mengidentifikasi kebutuhan belajar mereka adalah cara untuk menghormati keanekaragaman ini.

2. Meningkatkan keterlibatan

Ketika siswa merasa bahwa pembelajaran sesuai dengan kebutuhan dan minat mereka, mereka lebih terlibat dalam proses pembelajaran. Ini menciptakan lingkungan belajar yang positif.

3. Peningkatan hasil belajar

Pembelajaran yang disesuaikan dengan kebutuhan belajar individu meningkatkan pemahaman dan pencapaian siswa. Mereka memiliki lebih banyak kesempatan untuk meraih kesuksesan dalam pembelajaran.

4. Pemberdayaan siswa

Dengan mengidentifikasi kebutuhan belajar mereka, siswa dapat lebih memahami diri mereka sendiri sebagai pembelajar. Mereka belajar bagaimana cara mengatasi hambatan dan memaksimalkan potensi mereka.

Baca juga:
Metode Mengajar Pembelajaran Berdiferensiasi: Membangun Keterlibatan dan Kepuasan Belajar Peserta Didik

Miskonsepsi dalam Pembelajaran Berdiferensiasi

Pembelajaran berdiferensiasi adalah usaha yang dilakukan untuk menyesuaikan proses pembelajaran di kelas untuk memenuhi kebutuhan belajar individu setiap murid. Pendekatan pembelajaran ini merupakan serangkaian keputusan yang dibuat oleh guru yang berorientasi kepada kebutuhan murid. Pembelajaran berdiferensiasi harus berpedoman pada pemenuhan kebutuhan belajar murid dan bagaimana cara guru merespon kebutuhan belajar tersebut. Harapannya dengan menerapkan pembelajaran berdiferensiasi, guru dapat memaksimalkan potensi yang ada pada setiap murid dan membuat murid makin bersemangat dalam belajar.

Ketika berbicara tentang pembelajaran berdiferensiasi, seringkali muncul miskonsepsi yang dapat menghambat penerapannya yang efektif. Beberapa di antaranya adalah:

1. Pembelajaran yang tidak efisien

Salah satu miskonsepsi adalah bahwa pembelajaran berdiferensiasi memerlukan pembuatan rencana pembelajaran yang sepenuhnya berbeda untuk setiap siswa. Ini dapat menjadi tidak efisien dan tidak praktis. Sebaliknya, pendekatan yang lebih efektif adalah mengubah metode pengajaran dan pendekatan untuk memenuhi kebutuhan belajar siswa tanpa harus menciptakan materi yang sepenuhnya berbeda.

2. Penilaian yang terlalu berbeda

Meskipun penilaian yang berbeda penting dalam pembelajaran berdiferensiasi, ini tidak berarti setiap siswa harus memiliki penilaian yang sepenuhnya unik. Penilaian yang relevan dan sesuai dengan pembelajaran adalah yang utama.

3. Hanya untuk siswa berkebutuhan khusus

Salah satu miskonsepsi adalah bahwa pembelajaran berdiferensiasi hanya diperlukan untuk siswa yang menghadapi kesulitan belajar. Padahal, ini adalah pendekatan yang relevan dan bermanfaat bagi semua siswa, termasuk yang memiliki potensi lebih besar.

4. Mengabaikan waktu

Guru sering merasa bahwa pembelajaran berdiferensiasi memerlukan waktu yang melimpah untuk persiapan dan pelaksanaan. Namun, dengan perencanaan yang cermat dan penerapan yang baik, pembelajaran berdiferensiasi dapat diintegrasikan ke dalam jadwal pembelajaran dengan efektif.

Dengan pemahaman yang baik tentang mengapa kita perlu mengidentifikasi kebutuhan belajar murid dalam pembelajaran berdiferensiasi dan bagaimana mengatasi miskonsepsi, guru dapat menciptakan lingkungan pembelajaran yang inklusif dan efektif bagi semua siswa.

Seperti apa prinsip pembelajaran berdiferensiasi? Apa contoh model pembelajaran berdiferensiasi yang berkaitan dengan Kurikulum Merdeka?
Temukan jawabannya dalam Guru Inovatif Academy yang akan mengupas tuntas penerapan pembelajaran berdiferensiasi pada Kurikulum Merdeka berikut ini!


Penulis: Eka | Penyunting: Putra

0

0

Komentar (0)

-Komentar belum tersedia-

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

Webinar "Kupas Tuntas PPPK" untuk Menunjang Kesiapanmu
2 min
GI Class 84 "Strategi Menyusun Media Pembelajaran 5.0"
1 min
KOSP dan Kurikulum Merdeka: Memahami Hubungan Vitalnya
1 min
AKTUALISASI PENGAMALAN NILAI PANCASILA MELALUI PEMBELAJARAN DIGITAL PADA PLATFORM ARTIFICIAL INTELLIGENCE (AI)
Media Pembelajaran Modern: Transformasi Pendidikan di Era Digital
2 min
Webinar Gratis "Belajar UI/UX bagi Pemula" Sebagai Penunjang Pendidikan di Era Digital
1 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar