Guru Bukan Robot, Punya Rasa Punya Hati - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 22 Nov 2023

Guru Bukan Robot, Punya Rasa Punya Hati

Sebagai seorang guru, kita seringkali merasa bahwa pekerjaan kita adalah pekerjaan yang penuh dengan tantangan. Namun, apa yang seringkali terlupakan adalah menjaga kesehatan mental kita sendiri.

Seputar Guru

Akhmad Akmal Rifqi, S.Pd.

Kunjungi Profile
5548x
Bagikan

Sebagai seorang guru, kita seringkali merasa bahwa pekerjaan kita adalah pekerjaan yang penuh dengan tantangan. Ada banyak hal yang harus dilakukan dalam satu hari, mulai dari mengajar, mengurus administrasi, mempersiapkan kurikulum, hingga menghadapi masalah dengan siswa. Namun, apa yang seringkali terlupakan adalah menjaga kesehatan mental kita sendiri. Kita perlu memastikan bahwa kita menjaga kesehatan mental kita dengan baik agar dapat memberikan yang terbaik bagi siswa kita. Artikel ini akan membahas tentang pentingnya menjaga kesehatan mental guru dengan baik, tantangan yang dihadapi guru dalam pekerjaannya, dampak stres pada kesehatan mental guru, strategi untuk menemukan keseimbangan dan mengelola stres dalam profesi mengajar, peran manajemen sekolah dalam mendukung kesehatan mental guru, pentingnya self-care dan menetapkan batasan bagi guru, sumber daya dan dukungan untuk kesehatan mental guru, hubungan antara kesehatan mental guru dengan keberhasilan siswa, aspek keuangan dari mengajar dan dampaknya pada kesehatan mental, serta pentingnya dukungan keluarga bagi kesehatan mental guru.

I. Pentingnya Kesehatan Mental Guru

Sebagai guru, kita memiliki tanggung jawab besar dalam mendidik siswa kita menjadi orang yang sukses dan mandiri. Namun, kita tidak dapat melakukan hal tersebut jika kita sendiri tidak sehat secara mental. Kesehatan mental guru memainkan peran yang sangat penting dalam kualitas pengajaran yang diberikan kepada siswa. Guru yang merasa stres atau kelelahan berlebihan akan sulit untuk memberikan pengajaran yang efektif dan terfokus. Oleh karena itu, sangat penting bagi guru untuk memperhatikan kesehatan mental mereka sendiri agar dapat memberikan pengajaran yang terbaik bagi siswa. Kesehatan mental guru berdampak signifikan terhadap kesehatan mental siswa, hubungan, sikap belajar, motivasi, kinerja akademik, dan pengembangan kepribadian, menjadikannya prioritas utama di sekolah. (Wei Jian-guo et al., 2008)

II. Tantangan dalam Profesi Mengajar

Profesi mengajar seringkali dianggap sebagai pekerjaan yang mudah dan santai. Namun, kenyataannya, mengajar adalah pekerjaan yang sangat menantang dan penuh tekanan. Guru harus menghadapi banyak hal dalam satu hari, mulai dari mengajar, mengatur administrasi, mempersiapkan kurikulum, hingga menghadapi masalah dengan siswa. Kesehatan mental pada guru dipengaruhi oleh nilai, sikap, dan perasaannya, serta dipengaruhi oleh interaksinya dengan siswa dan lingkungannya. (E. T. Mgswain et al., 1955). Selain itu, guru juga harus bekerja dalam lingkungan yang seringkali penuh dengan tekanan dan harapan yang tinggi dari orang tua dan manajemen sekolah. Semua tantangan ini dapat menyebabkan stres dan kelelahan pada guru.

III. Dampak Stres pada Kesehatan Mental Guru

Stres dapat memiliki dampak yang signifikan pada kesehatan mental guru. Stres yang berkepanjangan dapat menyebabkan kelelahan, kecemasan, dan depresi. Guru yang mengalami stres yang berkepanjangan juga dapat mengalami masalah kesehatan fisik, seperti sakit kepala, sakit perut, dan sakit punggung. Guru menghadapi berbagai ancaman terhadap kesehatan mental mereka, termasuk stres, depresi, kecemasan, fobia, dan sintomatologi paranoid. (F. Fernández et al., 2014). Selain itu, stres juga dapat memengaruhi kualitas pengajaran yang diberikan oleh guru. Guru yang merasa stres atau kelelahan berlebihan akan sulit untuk memberikan pengajaran yang efektif dan terfokus. Oleh karena itu, sangat penting bagi guru untuk menemukan cara untuk mengelola stres mereka agar dapat menjaga kesehatan mental mereka.

IV. Strategi untuk Menemukan Keseimbangan dan Mengelola Stres dalam Profesi Mengajar

Terdapat banyak strategi yang dapat dilakukan oleh guru untuk menemukan keseimbangan dan mengelola stres dalam profesi mengajar. Pertama-tama, guru dapat mencoba untuk mengatur jadwal mereka dengan baik dan menetapkan prioritas. Hal ini dapat membantu guru untuk menghindari kelelahan dan stres yang berlebihan. Selain itu, guru juga dapat mencoba untuk melakukan aktivitas relaksasi, seperti meditasi atau yoga, untuk membantu mengurangi stres. Guru juga dapat mencoba untuk berbicara dengan rekan kerja atau konselor untuk mendapatkan dukungan dan saran. Sikap guru terhadap peningkatan kesehatan mental pada siswa bervariasi berdasarkan faktor sosio-demografis, namun identifikasi dini dan penanganan kondisi emosional dapat meningkatkan kesejahteraan dan produktivitas mereka secara signifikan. (Jibin Varghese varghese et al., 2022)

V. Peran Manajemen Sekolah dalam Mendukung Kesehatan Mental Guru

Manajemen sekolah memainkan peran yang sangat penting dalam mendukung kesehatan mental guru. Manajemen sekolah dapat membantu guru dengan memberikan sumber daya dan dukungan, seperti program pelatihan atau konseling. Selain itu, Manajemen sekolah juga dapat membantu guru dengan mengurangi beban kerja atau menetapkan kebijakan yang mendukung kesehatan mental guru. Kesehatan mental dan kesejahteraan guru sangat penting bagi keberhasilan siswa, dan sekolah dapat meningkatkan kesehatan mental mereka dengan mengatasi faktor-faktor seperti stres, beban kerja, dan faktor sosial. (Vini Sebastian et al., 2021)

VI. Pentingnya Self-Care dan Menetapkan Batasan bagi Guru

Self-care dan menetapkan batasan adalah hal yang sangat penting bagi guru untuk menjaga kesehatan mental mereka. Guru harus memastikan bahwa mereka memberikan waktu untuk diri mereka sendiri dan melakukan aktivitas yang mereka nikmati. Selain itu, guru juga harus menetapkan batasan dalam pekerjaan mereka dan tidak bekerja terlalu keras. Menetapkan batasan dapat membantu guru untuk menghindari kelelahan dan stres yang berlebihan.

VII. Sumber Daya dan Dukungan untuk Kesehatan Mental Guru

Terdapat banyak sumber daya dan dukungan yang tersedia untuk guru yang ingin menjaga kesehatan mental mereka. Beberapa sumber daya dan dukungan ini termasuk program pelatihan, konseling, dan dukungan dari rekan kerja. Guru hendaknya lebih memperhatikan kesehatan mentalnya dengan menyesuaikan diri dengan situasi yang berbeda melalui penilaian diri, relaksasi, komunikasi, dan bergaul dengan baik dengan orang lain. (Yu Zi-wei et al., 2007)

VIII. Hubungan antara Kesehatan Mental Guru dengan Keberhasilan Siswa

Kesehatan mental guru memiliki hubungan yang sangat penting dengan keberhasilan siswa. Guru yang sehat secara mental dapat memberikan pengajaran yang lebih efektif dan terfokus. Kesehatan mental guru memberikan kontribusi sebesar 54% terhadap prestasi siswa. (Nurbaiti, et al., 2020) Selain itu, guru yang sehat secara mental juga dapat membantu siswa yang memiliki masalah kesehatan mental atau emosional. Oleh karena itu, sangat penting bagi guru untuk menjaga kesehatan mental mereka agar dapat memberikan pengajaran yang terbaik bagi siswa. Kesehatan mental guru yang baik berpengaruh signifikan terhadap kesehatan mental dan perkembangan psikologis siswanya. (Pan Jie et al., 2004).

IX. Aspek Keuangan dari Mengajar dan Dampaknya pada Kesehatan Mental

Aspek keuangan juga dapat memiliki dampak yang signifikan pada kesehatan mental guru. Guru seringkali menerima gaji yang rendah dan harus bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Hal ini dapat menyebabkan stres dan kelelahan pada guru. Oleh karena itu, sangat penting bagi guru untuk mempertimbangkan aspek keuangan dari pekerjaan mereka dan mencari cara untuk meningkatkan penghasilan mereka jika diperlukan. Faktanya, Stres finansial, perilaku finansial, dan kesejahteraan finansial berdampak signifikan terhadap kesehatan mental (Naffisah Mohd Hassa et al., 2018)

X. Pentingnya Dukungan Keluarga bagi Kesehatan Mental Guru

Dukungan keluarga juga memainkan peran yang sangat penting dalam menjaga kesehatan mental guru. Keluarga dapat membantu guru dengan memberikan dukungan dan saran, serta membantu mengurangi beban kerja guru di rumah. Oleh karena itu, sangat penting bagi guru untuk memastikan bahwa mereka memiliki dukungan keluarga yang baik. Dukungan dan timbal balik dengan anggota keluarga merupakan dimensi penting dari jaringan dukungan pribadi untuk pemulihan kesehatan mental. (Francesca M. Pernice-Duca et al. 2010)

XI. Kesimpulan: Menciptakan Budaya Kesehatan Mental dan Kesejahteraan dalam Profesi Mengajar

Menciptakan budaya kesehatan mental dan kesejahteraan dalam profesi mengajar adalah hal yang sangat penting. Guru harus memastikan bahwa mereka menjaga kesehatan mental mereka dengan baik agar dapat memberikan pengajaran yang terbaik bagi siswa. Selain itu, Sekolah juga harus berperan dalam mendukung kesehatan mental guru. Dengan menciptakan budaya kesehatan mental dan kesejahteraan yang baik, kita dapat menjaga kesehatan mental guru dan menciptakan lingkungan pengajaran yang lebih sehat dan efektif. Sekolah dapat mengurangi pengaruh negatif terhadap kesehatan mental para guru, sehingga menghasilkan guru yang lebih sehat dan prestasi siswa yang lebih baik. (Cheng Shuang-yuan et al., 2002)

XII. Sebuah Pesan untuk Guru

Sebagai seorang guru, Anda memiliki tanggung jawab besar dalam membentuk siswa Anda menjadi orang yang sukses dan mandiri. Namun, untuk dapat melakukan hal tersebut, Anda harus memastikan bahwa Anda sendiri sehat secara mental. Jangan lupa untuk menjaga kesehatan mental Anda dengan baik, menetapkan batasan dalam pekerjaan Anda, dan mencari dukungan ketika Anda membutuhkannya. Anda adalah sumber inspirasi dan motivasi bagi siswa Anda. Pastikan bahwa Anda memberikan pengajaran yang terbaik bagi mereka dengan menjaga kesehatan mental Anda dengan baik karena guru bukan robot, guru punya rasa dan punya hati.

#ArtikelYEF

REFERENSI

Fernández, F. (2014). Una panorámica de la salud mental de los profesores. , 66, 19-30. https://doi.org/10.35362/RIE660375.

Hassan, N., Ma'on, S., & Kassim, E. (2018). Mental Health Predictors among Malaysians during Economic Crisis: The 3Fs Influence. . https://doi.org/10.33422/8mea.2018.11.56.

Jian-guo, W. (2008). The Effects of Teachers' Mental Health on Students in Secondary Vocational Schools and the Countermeasures. Journal of Tianjin Vocational Institute.

Jie, P. (2004). Influence of Mental Health of Teachers Working in Primary and Secondary Schools on the Development of Students and Its Countermeasures. Academic Exploration.

Mgswain, E., & Haskew, L. (1955). Mental Health through Teacher Education. Teachers College Record: The Voice of Scholarship in Education, 56, 334 - 353. https://doi.org/10.1177/016146815505601014.

Nurbaiti, N. (2020). Teacher’s Mental Health in Students Perspective and Its Contribution to Student’s Achievement of Islamic Religious Studies. , 8, 114-125. https://doi.org/10.15408/TAZKIYA.V8I2.14236.

Pernice-Duca, F. (2010). Family network support and mental health recovery.. Journal of marital and family therapy, 36 1, 13-27. https://doi.org/10.1111/j.1752-0606.2009.00182.x.

Sebastian, V. (2021). School Factors and Support System for Positive Mental Health and Well-Being. Selected Topics in Humanities and Social Sciences Vol. 5. https://doi.org/10.9734/bpi/sthss/v5/3701f.

Varghese, M., & Kaur, D. (2022). Association Of Post Test Knowledge Score With Selected Socio Demographic Variables In Mental Health Promotion And Early Identification Of Mental Illness In Adolescence Among Teachers In Selected Schools Of Gujarat. Idc International Journal. Https://Doi.Org/10.47211/Idcij.2022.V09i01.006.

Zi-wei, Y. (2007). Self-adjustment About Teachers' Mental Health. Journal of Huzhou Vocational and Technological College.


Penyunting: Putra

104

1

Komentar (104)

Yuvita Dela Carolina

Dec 17, 2023

Sangat luas tapi keren artikelnya

Sultan Agung S.Pd

Nov 27, 2023

Artikel yang mengingatkan kita akan pentingnya mendukung kesehatan mental guru. Mari kita bersama-sama membuat perubahan positif.

Pitaloka Intan S.Pd

Nov 27, 2023

Kesehatan mental guru adalah kunci untuk menciptakan lingkungan belajar yang menginspirasi dan inklusif.

Lihat Komentar Lainnya

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

Guru Full Time X Part Time.
Peningkatan Potensi Guru melalui Wiyata Kinarya!
2 min
Pentingnya Supervisi Guru untuk Meningkatkan Kompetensi
2 min
GURU YANG BAHAGIA ADALAH DASAR DARI MURID YANG MERDEKA
2 min
KLEPON untuk Guru Burnout Syndrome
7 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar