MENJADI TERANG DI DAERAH TERPENCIL - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 07 Agu 2023

MENJADI TERANG DI DAERAH TERPENCIL

"Menjadi Terang di Daerah Terpencil" adalah sebuah artikel yang diangkat dari pengalaman pribadi saya sebagai seorang guru di daerah terpencil yang berjuang dan berkolobarasi untuk menghadirkan teknologi dalam pembelajaran di unit satuan pendidikan yang jauh dari fasilitas ibu kota.

Cerita Guru

Roni Hariyanto Bhidju, S.Pd.

Kunjungi Profile
4391x
Bagikan

Di sebuah daerah terpencil yang jauh dari pusat perkotaan, tersembunyi di balik lembah dan pegunungan, terdapat Sekolah Dasar Negeri (SDN) Fatubai. Di sinilah, saya mengabdikan diri sebagai seorang guru yang bersemangat dan berdedikasi, dengan berusaha menghadirkan teknologi pembelajaran bagi para siswa di tengah keterbatasan akses internet. Perjuangan ini bukanlah tanpa tantangan, tetapi saya bersama para siswa telah membuktikan bahwa teknologi dapat menjadi sebuah terobosan yang bermanfaat bagi semua pihak.

Sekolah Dasar Negeri Fatubai terletak di suatu wilayah yang kebanyakan masih mengandalkan konektivitas internet melalui sinyal yang lemah dan sering putus tepatnya di desa Oehalo kecamatan Insana Tengah kabupaten Timor Tengah Utara provinsi Nusa Tenggara Timur. Tidak dapat dihindari bahwa akses internet di daerah ini menjadi salah satu hambatan utama dalam membawa inovasi pembelajaran melalui teknologi ke sekolah kami. Namun, dengan semangat yang tak kenal lelah, saya memulai perjalanan panjang untuk mencari solusi guna memanfaatkan teknologi sebagai sarana pendidikan yang efektif dan menyenangkan.

(Dokumen pribadi: Lokasi SD Negeri Fatubai)

Salah satu langkah awal adalah membawa perangkat teknologi seperti tablet dan laptop ke dalam kelas. Namun, tanpa koneksi internet yang stabil, perangkat tersebut hanyalah piranti terbatas tanpa manfaat yang signifikan. Oleh karena itu, saya mencari berbagai cara kreatif untuk menghadirkan konten pembelajaran interaktif tanpa harus bergantung pada internet. Saya mendesain media pembelajaran menggunakan Canva dan PowerPoint, mengunduh berbagai sumber daya pendidikan seperti video pembelajaran, e-books, dan aplikasi edukatif ke dalam perangkat, sehingga para siswa bisa mengaksesnya tanpa terganggu oleh masalah jaringan.

Selain itu, saya juga berkolaborasi dengan sesama guru, komunitas lintas sekolah dan komunitas lokal untuk mengembangkan konten pembelajaran khas daerah yang disesuaikan dengan kurikulum merdeka di mana SDN Fatubai merupakan salah satu sekolah dasar yang telah mengimplementasikan kurikulum merdeka. Dengan cara ini, kami memastikan bahwa nilai-nilai budaya dan kearifan lokal tetap dijunjung tinggi sambil memanfaatkan teknologi sebagai alat pendukung. Pengalaman belajar menjadi lebih menarik dan berarti bagi para siswa, karena mereka dapat melihat bagaimana teknologi membantu mereka memahami materi dengan cara yang lebih beragam.

Selain menghadirkan teknologi dalam proses pembelajaran, saya juga melihat potensi besar teknologi dalam memfasilitasi komunikasi antara siswa, guru, dan orang tua. Walaupun akses internet terbatas, saya mencoba memanfaatkan aplikasi pesan instan dan catatan-catatan kecil pada lembar kerja siswa untuk berkomunikasi dengan orang tua tentang perkembangan akademik siswa. Dengan memanfaatkan sinyal telepon yang lebih baik di beberapa area, komunikasi ini menjadi jembatan yang efektif dalam meningkatkan partisipasi orang tua dalam pendidikan anak-anak mereka.

Perjuangan untuk menghadirkan teknologi dalam pembelajaran  di Sekolah Dasar Negeri Fatubai memang bukan hal yang mudah. Namun, setiap tantangan tersebut telah menjadi batu loncatan bagi saya dan para siswa untuk terus maju dan berinovasi. Kami belajar bersama untuk menghadapi hambatan teknologi dan merangkul keunggulannya. Kami menjadi lebih kreatif, tangguh, dan lebih bersemangat dalam mengejar ilmu pengetahuan, tidak peduli seberapa terpencil tempat kami berada. Setelah beberapa tahun berlalu, dampak positif dari perjuangan kami mulai terlihat. Para siswa semakin terampil dalam menggunakan teknologi dan menjadi lebih percaya diri dalam menghadapi tantangan dunia digital. Hasil akademik mereka meningkat, dan semangat berprestasi semakin membara.

(Dokumen pribadi: Maria Gradiana Kosat, murid kelas 6 SDN Fatubai penerima penghargaan murid berperstasi pada 3 mata pelajaran Ujian Nasional )

Di tengah keterbatasan, kami belajar bahwa teknologi adalah alat yang berharga, tetapi yang lebih berarti adalah semangat tak kenal menyerah dan keinginan untuk meraih ilmu pengetahuan. Sebagai seorang guru di daerah terpencil, saya bersyukur karena telah memiliki kesempatan untuk membuka pintu dunia melalui teknologi bagi para siswa di Sekolah Dasar Negeri Fatubai. Perjuangan kami belum berakhir, dan kami siap untuk menghadapi tantangan baru yang mungkin muncul. Video penghargaan guru berdedikasi sobat Guru Inovatif bisa nonton disini saya menyadari di tengah keterbatasan akses internet dan keadaan terpencil di Sekolah Dasar Negeri Fatubai, literasi digital menjadi kunci penting dalam menciptakan masa depan yang cerah bagi para siswa dan guru. Melampaui hambatan teknologi, peningkatan literasi digital memberikan manfaat yang signifikan, dan berikut adalah alasan mengapa hal ini sangat diperlukan dan harus dilakukan:

1. Persiapan Menghadapi Dunia Digital

Dunia terus bergerak maju menuju era digital, dan para siswa di daerah terpencil seperti SDN Fatubai tidak boleh terlambat untuk ikut merangkul perubahan tersebut. Literasi digital memberikan mereka keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk beradaptasi dengan teknologi yang terus berkembang. Kemampuan menggunakan perangkat digital, mengakses informasi, dan berkomunikasi secara daring akan memberi mereka keunggulan dalam menghadapi tantangan global di masa depan.

2. Akses ke Informasi dan Pengetahuan

Di daerah terpencil, akses terhadap informasi dan pengetahuan sering kali terbatas. Dengan literasi digital, para siswa di SDN Fatubai dapat mengatasi keterbatasan ini. Mereka dapat mengakses sumber belajar online, bahan referensi, dan konten pendidikan yang relevan untuk mendukung proses pembelajaran. Bagi para guru, literasi digital membuka akses ke sumber daya pendidikan yang lebih luas, memperkaya materi pembelajaran, dan memfasilitasi pertukaran ide dengan sesama pendidik di seluruh dunia.

(Dokumen pribadi: Literasi digital bagi murid SDN Fatubai)

3. Mendorong Kreativitas dan Kolaborasi

Literasi digital memberikan sarana baru bagi para siswa dan guru untuk mengekspresikan kreativitas mereka. Dengan teknologi pembelajaran, siswa dapat membuat presentasi interaktif, video pembelajaran, atau proyek kreatif lainnya yang memperkuat pemahaman mereka tentang materi pelajaran. Di sisi lain, guru dapat menggunakan teknologi untuk menciptakan pengalaman belajar yang menarik, termasuk proyek kolaboratif yang melibatkan semua siswa dalam proses pembelajaran.

4. Meningkatkan Keterampilan Kerja di Masa Depan

Keterampilan digital merupakan kebutuhan wajib di dunia kerja saat ini dan masa depan. Dengan memiliki literasi digital sejak dini, para siswa di SDN Fatubai akan lebih siap untuk memasuki dunia kerja yang semakin terhubung dan teknologi. Keterampilan dalam penggunaan perangkat lunak, analisis data, dan kemampuan beradaptasi dengan perubahan teknologi akan memberi mereka peluang lebih besar untuk meraih kesuksesan di dunia kerja.

5. Memperluas Jangkauan Pendidikan

Di daerah terpencil, tantangan geografis dan infrastruktur sering menghambat akses ke pendidikan formal. Literasi digital memungkinkan pemanfaatan model pembelajaran jarak jauh (online) dan kurikulum digital, yang dapat diakses oleh para siswa di berbagai tempat. Dengan adanya teknologi pembelajaran, guru di SDN Fatubai juga dapat menghadirkan pelajaran kepada siswa yang berada di luar kelas, memberi kesempatan belajar bagi mereka yang sulit hadir secara fisik.

6. Membuka Peluang Kolaborasi

Literasi digital membuka pintu bagi kerja sama dan dengan institusi pendidikan, organisasi, atau ahli di bidang tertentu, tanpa harus hadir secara fisik. Para guru di SDN Fatubai dapat mengikuti In House Training dari para pakar di berbagai bidang melalui webinar atau platform daring lainnya.

7. Menginspirasi Generasi Mendatang

Dengan menunjukkan kesuksesan perjuangan dalam menghadirkan teknologi dan literasi digital di SDN Fatubai, kita juga memberikan inspirasi bagi generasi mendatang. Melalui semangat pantang menyerah dan kemauan untuk berinovasi, kami menanamkan keyakinan bahwa segala hal adalah mungkin, meskipun dihadapkan pada tantangan yang sulit.

Berikut adalah contoh penerapan literasi digital yang dilakukan oleh guru dan siswa melalui platform digital di SDN Fatubai:

1. E-Books

Guru dapat menghadirkan e-books melalui platform digital yang telah diunduh sebelumnya. Mereka dapat menyusun materi pembelajaran dalam bentuk modul digital yang interaktif dan menarik. Siswa dapat mengakses materi ini melalui tabletDengan e-books, para siswa dapat belajar secara mandiri dan memperdalam pemahaman mereka melalui materi tambahan yang relevan.

2. Diskusi Daring

Platform digital juga dapat digunakan untuk menyelenggarakan diskusi daring antara guru dan siswa. Melalui forum diskusi atau grup chatting, siswa dapat berinteraksi dengan guru dan teman sekelas untuk bertanya, berbagi pemikiran, dan membahas materi pelajaran. Diskusi ini memungkinkan partisipasi aktif siswa meskipun berada di lokasi yang berjauhan, dan juga memperkuat keterampilan berkomunikasi mereka secara daring.

3. Pembelajaran Berbasis Permainan

Guru dapat memanfaatkan platform digital untuk menyajikan pembelajaran berbasis permainan (gamifikasi). Dengan menggunakan aplikasi edukatif yang interaktif dan bermain-main, siswa dapat belajar sambil bermain dan merasakan kegembiraan dalam mencapai tujuan pembelajaran. Hal ini dapat meningkatkan motivasi dan keterlibatan siswa dalam proses belajar.

4. Webinar dan Pelatihan 

Guru di SDN Fatubai dapat mengikuti webinar dan pelatihan guru secara daring dari ahli atau institusi luar melalui platform digital. Ini memungkinkan mereka untuk mendapatkan wawasan baru, keterampilan, dan pengetahuan tanpa harus meninggalkan tugas dan tanggung jawab sebagai guru. Pelatihan ini dapat mencakup berbagai topik, mulai dari pendidikan, kebudayaan lokal, hingga keterampilan teknologi seperti pemanfaatan platform merdeka mengajar maupun platform guruinovatif.id yang dapat meningkatkan kompetensi dan sertifikasi guru.

(Dokumen pribadi: Pelatihan peningkatan literasi digital bagi rekan guru) 

5. Penggunaan Aplikasi Kreatif

Siswa dapat belajar menggunakan aplikasi kreatif, seperti aplikasi desain grafis sederhana atau pembuatan video, dan game pembelajaran melalui platform digital. Guru dapat memberikan panduan dan tutorial untuk membantu siswa mengasah keterampilan kreatif mereka. Hasil karya siswa, seperti poster atau video pembelajaran, juga dapat dipamerkan di lingkungan sekolah atau diunggah di media sosial sekolah untuk meningkatkan kepercayaan diri mereka. Contoh game pembelajaran sobat pembaca dapat mengakses disini.

6. Pembuatan Blog atau Situs Web

Guru dan siswa dapat bekerja sama untuk membuat blog atau situs web sekolah melalui platform digital. Di sana, mereka dapat berbagi berita, proyek siswa, dan pengalaman pembelajaran mereka. Aktivitas ini dapat memperkenalkan siswa pada dunia penerbitan online, menumbuhkan kreativitas, dan meningkatkan kemampuan menulis mereka. website SDN Fatubai sobat guruinovatif.id dapat melihatnya disini

Melalui penerapan literasi digital yang kreatif dan inovatif seperti di atas, guru dan siswa di SDN Fatubai dapat mengatasi hambatan akses internet dan meraih manfaat teknologi pembelajaran. Semangat untuk terus berkembang dan belajar di era digital akan membawa mereka ke arah masa depan yang lebih cerah dan memberi mereka peluang yang sama dalam menjalani peran aktif dalam masyarakat global yang semakin terhubung. Perjalanan kami dalam menghadirkan teknologi dan literasi digital di Sekolah Dasar Negeri Fatubai terus berlanjut. Kami percaya bahwa dengan semangat kolaborasi dan komitmen yang kuat, setiap langkah yang kami ambil akan membawa dampak positif bagi para siswa, guru, dan masyarakat di sekitar kami.

Semoga goresan ini dapat menginspirasi para guru lainnya untuk terus berinovasi dan menciptakan perubahan positif dalam dunia pendidikan, di mana pun mereka berada.

Salam Guru Pelosok

Salam Mengabdi Untuk Negeri


Penyunting: Putra

5

35

Komentar (5)

Maria Sriyanti

Aug 24, 2023

Perjuangan yang luar biasa. Tidak semua orang mampu melakukannya ditengah keterbatasan yang dialami, sekaligus menginspirasi saya. Terima kasih atas goresan ini, semoga mendapatkan yang terbaik di kompetisi GI sebagai penghormatan atas jerih lelah mu guru ku.

Kristanti Taheok

Aug 24, 2023

Luar biasa dan sangat menginspirasi. Literasi digital di daerah terpencil yang luar biasa

Chandra Aditya

Aug 20, 2023

Terima kasih sudah berbagi di group. Bagaimana memanfaatkan akun guru inovatif secara optimal. Mohon bimbingan

Lihat Komentar Lainnya

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

Ketika Dua Amanah Datang Bersamaan
Kebahagiaan Seorang Guru
Menjadi Guru Inovatif di Era Sekarang
3 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar