Mengutamakan “Kesehatan Mental” Guru: Tantangan & Solusi - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 24 Nov 2023

Mengutamakan “Kesehatan Mental” Guru: Tantangan & Solusi

Para guru begitu dibingungkan oleh kesibukan perencanaan dan persiapan sehari-hari sehingga mereka sering lupa untuk fokus pada kesehatan mental mereka. Mereka cenderung mengabaikan tingkat stres dan kecemasan mereka sebagai pengganti kecintaan mereka yang tanpa syarat dalam mengajar anak-anak.

Seputar Guru

GEORGE SURYA KENCANA Bsc., MBA., CPS

Kunjungi Profile
399x
Bagikan

Mengutamakan “Kesehatan Mental” Guru: Tantangan & Solusi

Oleh:

George Surya Kencana, Bsc., MBA., CPS

Guru SMA

Head, Alumnas Bali Chapter

Email: [email protected] 

Pendahuluan

Para guru begitu dibingungkan oleh kesibukan perencanaan dan persiapan sehari-hari sehingga mereka sering lupa untuk fokus pada kesehatan mental mereka. Mereka cenderung mengabaikan tingkat stres dan kecemasan mereka sebagai pengganti kecintaan mereka yang tanpa syarat dalam mengajar anak-anak.

Namun, seorang guru adalah sumber daya yang sangat diperlukan dalam sistem pendidikan kita dan begitu pula kesehatan mental seorang guru. Mari kita bahas lebih detail.

A. Pentingnya Kesehatan Mental Bagi Guru

Kepuasan dalam mengajar terkadang datang dengan tekanan dan manajemen kinerja yang selalu membayangi pikiran seorang guru. Merencanakan pelajaran, menilai tugas, dan menghadiri pertemuan dapat menyisakan sedikit waktu untuk perawatan diri. Mengabaikan kesehatan mental mereka sendiri dapat berdampak buruk tidak hanya pada diri mereka sendiri tetapi juga siswanya. 

Pengalaman saya sebagai Guru selama 15 tahun mengatakan bahwa stres diturunkan dari guru ke siswanya. Siswa di ruang kelas yang gurunya mengalami kelelahan dikatakan memiliki kadar kortisol yang tinggi, sejenis hormon stres. Tingginya kadar kortisol, hormon stres, pada siswa dapat menghambat kemampuan mereka untuk fokus, belajar, dan terlibat secara efektif dalam proses pembelajaran. Hal ini pada hakikatnya menciptakan siklus di mana guru yang stres berkontribusi terhadap siswa yang stres, sehingga mengakibatkan lingkungan belajar menjadi kurang kondusif.

Oleh karena itu, menjadi penting untuk memahami mengapa kesehatan mental penting bagi guru. Berikut 4 alasan yang menjelaskan secara singkat masalah ini:

1. Dampak Langsung Terhadap Keadaan Emosional & Lingkungan Belajar Siswa

Semua siswa menghormati gurunya. Anak-anak selalu menemukan panutan dan orang-orang yang mereka inginkan ketika mereka besar nanti. Dan, percaya atau tidak, guru sering kali menduduki tempat penting dalam daftar idola mereka. Guru yang bahagia memancarkan sikap positif yang berdampak langsung pada lingkungan belajar, sedangkan kehadiran guru yang stres kemungkinan besar akan berdampak negatif pada lingkungan belajar siswa dan berujung pada hasil siswa yang buruk.

2.  Implikasi Serius Terhadap Perkembangan Kesehatan Mental Siswa

Menurut UNICEF, setengah dari penyakit mental dimulai sebelum anak-anak mencapai usia 14 tahun. Sekolah dapat berperan aktif dalam intervensi dini terhadap masalah kesehatan mental siswanya & menciptakan lingkungan belajar yang kondusif untuk mendukungnya. Ini tidak memerlukan seorang guru untuk menjadi seorang terapis. Sebaliknya, hal ini mengharuskan mereka untuk mengembangkan keterampilan dan pengetahuan yang membantu mereka mengidentifikasi faktor risiko dan gejala. Mereka dapat memberikan bantuan untuk merespons siswa sebelum situasinya meningkat menjadi depresi, kecemasan, atau tindakan menyakiti diri sendiri. Namun hal ini hanya mungkin terjadi jika mereka sendiri sudah terbebas dari stres, tekanan mental, dan ketegangan.

3. Dampak Negatif terhadap Efektivitas Pengajaran

Hidup di era internet, pelajar selalu dapat menggunakan banyak sumber daya digital untuk mencari dan mencari informasi. Namun, menjadi tanggung jawab guru untuk menyampaikan pembelajaran sedemikian rupa sehingga siswa dapat dengan mudah memproses informasi yang telah diajarkan. Hanya guru yang tenang secara mental dan bahagia yang dapat membawa energi positif yang sangat dibutuhkan ke dalam kelas mereka sehingga menghasilkan peningkatan efektivitas dan pembelajaran.

4. Efek pada Kehidupan Pribadi & Profesional

Bagi guru, dampak buruk terhadap kesehatan mental mereka dapat mengakibatkan hilangnya amarah, pengalihan perhatian, stres, dan kecemasan berkala. Masalah-masalah ini juga dapat merembes ke kehidupan pribadi mereka. Peningkatan kesejahteraan mental memastikan bahwa pendidik tidak hanya memberikan yang terbaik untuk sekolah tetapi juga kehidupan di rumah.

Dengan demikian, cukup jelas mengapa kesehatan mental penting bagi guru. Mengabaikannya tidak hanya berdampak pada kualitas pendidikan yang diberikan kepada siswa tetapi juga kehidupan pribadi mereka.

B. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kesehatan Mental Guru

Kesehatan mental seorang guru sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor. Memahami faktor-faktor ini sangat penting untuk mengatasi tantangan yang dihadapi pendidik dalam menjaga kesehatan mental mereka. Pada bagian ini, kita akan mempelajari 4 faktor utama yang berdampak pada kesehatan mental pendidik.

1. Beban Kerja: Menyeimbangkan Berbagai Tanggung Jawab

Salah satu faktor utama yang mempengaruhi kesehatan mental guru adalah beban kerja mereka yang menuntut. Guru sering kali ditugaskan untuk menjalankan berbagai tanggung jawab, yang tidak hanya mencakup penyampaian pelajaran tetapi juga tugas perencanaan dan administrasi yang ekstensif. Para pendidik mendapati diri mereka terus berpacu dengan waktu, memenuhi persyaratan kurikulum, menilai tugas, dan mempersiapkan pelajaran yang menarik. Tekanan untuk memenuhi tuntutan profesi mereka dapat berdampak buruk pada kesejahteraan mental mereka.

2. Tantangan Perilaku Siswa: Menavigasi Dinamika Kelas yang Beragam

Faktor penting lainnya yang berdampak pada kesehatan mental guru adalah beragamnya tantangan perilaku yang mereka hadapi di kelas. Setiap siswa membawa serangkaian perilaku dan kepribadian unik ke dalam lingkungan pembelajaran, dan guru harus menavigasi keragaman ini secara efektif. 

Mengatasi masalah perilaku, seperti perilaku yang mengganggu, pembangkangan, atau ledakan emosi, dapat membebani mereka secara emosional. Mengelola tantangan-tantangan ini sambil mempertahankan suasana pembelajaran yang positif dan kondusif memerlukan kesabaran dan ketahanan emosional. Menghadiri dinamika kelas yang beragam dapat membuat Anda kewalahan, lambat laun menyebabkan stres dan, dalam kasus yang parah, kelelahan.

3. Tekanan untuk Berkinerja: Berjuang untuk Keunggulan (Striving for Excellence)

Mengejar keunggulan adalah sifat yang sangat baik, namun hal ini juga dapat menimbulkan tekanan yang signifikan terhadap guru. Tekanan untuk memberikan hasil yang luar biasa, secara konsisten mempertahankan standar yang tinggi, dan memenuhi target akademik dapat menciptakan lingkungan dengan kecemasan dan stres yang meningkat. Mereka mungkin merasakan beban tanggung jawab, mengetahui bahwa kinerja mereka secara langsung berdampak pada hasil siswanya.

4. Kurangnya Sumber Daya: Mengatasi Keterbatasan

Di banyak lingkungan pendidikan, guru bergulat dengan sumber daya yang terbatas. Materi kelas yang tidak memadai, teknologi yang ketinggalan jaman, dan kurangnya staf pendukung dapat menambah tantangan yang mereka hadapi sehari-hari. Ketika pendidik terpaksa bekerja dengan sumber daya yang tidak memadai, hal ini dapat menghambat kemampuan mereka untuk memberikan pendidikan berkualitas dan mendukung siswanya secara efektif. Kelangkaan sumber daya ini juga dapat menjadi sumber frustrasi dan stres bagi mereka, karena mereka berusaha memberikan pendidikan terbaik meskipun ada keterbatasan.

Secara keseluruhan, interaksi antara beban kerja, tantangan perilaku siswa, tekanan kinerja, dan keterbatasan sumber daya membentuk kesehatan mental seorang guru. Dengan demikian, pentingnya kesehatan mental bagi guru sudah cukup jelas. Dengan mengakui tantangan-tantangan ini dan mencari solusi, lembaga-lembaga pendidikan dapat menciptakan lingkungan di mana para guru dapat berkembang, memastikan bahwa mereka dapat terus menginspirasi, mendidik, dan membina generasi berikutnya dengan semangat dan dedikasi. Mari kita bahas ini di bagian berikutnya.

C. Cara Meningkatkan Kesehatan Mental Guru: Tanggung Jawab Institusi Pendidikan

Institusi pendidikan mempunyai peran penting dalam membina kesehatan mental dan kesejahteraan staf pengajarnya. Menyadari tantangan yang dihadapi guru, institusi harus secara proaktif menciptakan lingkungan yang mendukung dan memprioritaskan kesehatan mental para pendidiknya.

Berikut beberapa strategi yang dapat diterapkan lembaga pendidikan untuk meningkatkan kesehatan mental guru:

1. Akses terhadap Layanan Konseling Profesional

Institusi pendidikan harus memastikan bahwa guru memiliki akses mudah terhadap layanan konseling profesional. Misalnya, mereka dapat berkolaborasi dengan organisasi kesehatan mental setempat untuk memberikan layanan konseling di tempat atau menawarkan saluran bantuan rahasia bagi guru untuk mencari panduan dalam mengatasi tantangan kesehatan mental.

2. Lokakarya dan Pelatihan Kesehatan Mental

Menyelenggarakan lokakarya dan sesi pelatihan kesehatan mental secara rutin dapat membekali guru dengan alat dan pengetahuan yang mereka butuhkan untuk mengelola kesejahteraan mereka secara efektif. Seperti yang telah kita lihat pada bagian di atas mengapa kesehatan mental bagi guru sangat penting.

Mengutamakan “Kesehatan Mental” Guru: Tantangan & Solusi

Misalnya, sekolah dapat menyelenggarakan lokakarya tentang teknik manajemen stres dan menawarkan pelatihan praktik perawatan diri. Sesi ini juga dapat mengeksplorasi pentingnya menjaga keseimbangan kehidupan kerja yang sehat.

3. Struktur Dukungan Sejawat

Menciptakan struktur formal untuk dukungan sejawat dalam komunitas pendidik di suatu institusi bisa sangat bermanfaat. Misalnya, sekolah dapat mengadakan program pendampingan sejawat di mana guru yang berpengalaman memberikan bimbingan dan dukungan emosional kepada rekan-rekan baru. Guru perlu saling mendukung untuk bangkit bersama.

Selain itu, pertemuan kelompok dukungan rutin dapat memungkinkan mereka untuk terhubung, berbagi pengalaman, dan memberikan dukungan emosional satu sama lain.

4. Sumber Daya dan Dukungan yang Memadai

Institusi pendidikan harus memastikan bahwa guru memiliki akses terhadap sumber daya yang diperlukan untuk melaksanakan tanggung jawab mereka secara efektif. Hal ini termasuk menyediakan materi pengajaran terkini, teknologi, dan staf pendukung. Misalnya, memiliki peralatan kelas yang modern dapat mengurangi stres yang terkait dengan perasaan tidak mampu melakukan pekerjaan.

Selain itu, institusi harus membentuk mekanisme umpan balik (feedback) yang memungkinkan mereka mengungkapkan keprihatinan mereka dan memberikan masukan mengenai kebijakan dan inisiatif terkait kesehatan mental. Hal ini memastikan bahwa suara mereka didengar dan lembaga tersebut dapat beradaptasi dan meningkatkan sistem pendukungnya. Misalnya, sekolah dapat melakukan survei anonim secara rutin untuk mengumpulkan masukan mengenai inisiatif kesehatan mental.

5. Keseimbangan Kehidupan Kerja (Work-life Balance)

Mempromosikan keseimbangan kehidupan kerja yang sehat sangat penting untuk kesejahteraan mental para guru. Institusi pendidikan harus mendorong jam kerja yang wajar dan memberikan fleksibilitas jika memungkinkan. Misalnya, memberi mereka waktu khusus untuk melakukan aktivitas pribadi dan bersantai dapat membantu mencegah kelelahan.

6. Kebijakan dan Kesadaran Kesehatan Mental

Memasukkan kebijakan kesehatan mental dan kampanye kesadaran ke dalam budaya institusi dapat menghilangkan stigma terhadap diskusi kesehatan mental. Kebijakan ini dapat menguraikan komitmen lembaga dalam mendukung kesehatan mental guru dan memberikan panduan dalam mengakses sumber daya yang tersedia. Misalnya, sekolah mungkin menjalankan kampanye kesadaran yang menyoroti pentingnya mencari bantuan saat dibutuhkan.

Kesimpulan

Kita semua sepakat bahwa kesehatan mental bagi guru merupakan masalah yang cukup signifikan. Hal ini mempengaruhi suasana belajar, perkembangan siswa, dan efektivitas pengajaran.

Sangatlah penting untuk mengakui tantangan kesehatan mental yang dihadapi para pendidik kita. Membantu mereka menghadapi tantangan-tantangan ini secara efektif bukan hanya merupakan kewajiban moral namun juga merupakan investasi strategis dalam kualitas pendidikan. Ketika guru memiliki mental yang baik, mereka akan memancarkan sikap positif yang berdampak langsung pada lingkungan belajar dan standar pendidikan di institusi mereka. Kesehatan mental mereka bukanlah masalah tersendiri; itu adalah pilar fundamental yang mendukung keseluruhan sistem pendidikan.

******


Penyunting: Putra

0

0

Komentar (0)

-Komentar belum tersedia-

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

Kesejahteraan Mental Guru: Peran Kunci dalam Membentuk Masa Depan Generasi

Auliya Hasanatin

Dec 05, 2023
1 min
Kurikulum Merdeka vs Kurikulum 2013, Mana yang Lebih Baik?
2 min
Bukan Hanya Karena Seorang Guru

SITI ROHILIA

Nov 22, 2023
6 min
4 Aplikasi Terbaik Gratis Untuk Mengajar Secara Online Buat Guru di Indonesia

ROMI SAPUTRA

Sep 15, 2023
3 min
UIAO, Pembelajar Abad 21
Tips Menjadi Guru yang Inovatif dan Ideal di Era Pendidikan 4.0

umi fatirah

Jul 26, 2022
6 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar