Wawasan Wiyata Mandala untuk Menciptakan Pendidikan Inklusif - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 16 Mar 2024

Wawasan Wiyata Mandala untuk Menciptakan Pendidikan Inklusif

Wawasan Wiyata Mandala mengajarkan pentingnya peran guru dalam membimbing siswa untuk mengintegrasikan pembelajaran dengan lingkungan sekitar. Guru berperan sebagai fasilitator yang membantu siswa memahami keterkaitan antara konsep yang dipelajari di sekolah dengan kehidupan sehari-hari.

Dunia Pendidikan

Redaksi Guru Inovatif

Kunjungi Profile
115x
Bagikan

Dalam dunia pendidikan, konsep Wawasan Wiyata Mandala menjadi landasan penting dalam membentuk lingkungan belajar yang holistik dan berkelanjutan. Artikel ini akan menjelaskan secara mendalam tentang makna, tujuan, dan penerapan Wawasan Wiyata Mandala dalam menciptakan ekosistem pendidikan yang inklusif dan berdaya. Yuk simak baik-baik Bapak dan Ibu mengenai konsep ini dapat menjadi panduan bagi pengembangan pendidikan yang berintegritas dan berbudaya di Indonesia.

Apa itu Wawasan Wiyata Mandala?

Wawasan Wiyata Mandala merujuk pada konsep atau pandangan dalam pendidikan Indonesia yang menekankan pentingnya mengintegrasikan berbagai aspek kehidupan dalam proses pendidikan. Istilah Wiyata Mandala sendiri berasal dari bahasa sansekerta yang secara harfiah berarti "lingkungan pendidikan" atau "wilayah pendidikan". Konsep ini menekankan bahwa pendidikan tidak hanya terjadi di dalam kelas atau lingkungan sekolah, tetapi juga melibatkan aspek lingkungan sosial, budaya, alam, dan spiritual. Dengan kata lain, pendidikan diintegrasikan dengan kehidupan sehari-hari dan lingkungan sekitar siswa, sehingga siswa tidak hanya belajar dari buku teks, tetapi juga dari pengalaman langsung di masyarakat dan alam sekitarnya.

Baca juga:
Ternyata Peran Guru Menjadi Rahasia Sukses Penerapan Pendidikan Inklusif!

Dalam konteks pendidikan, Wawasan Wiyata Mandala mengajarkan pentingnya peran guru dalam membimbing siswa untuk mengintegrasikan pembelajaran dengan lingkungan sekitar. Guru berperan sebagai fasilitator yang membantu siswa memahami keterkaitan antara konsep yang dipelajari di sekolah dengan kehidupan sehari-hari. Mereka juga memiliki tanggung jawab untuk menciptakan lingkungan belajar yang memfasilitasi eksplorasi dan pembelajaran di luar kelas, seperti melalui kunjungan lapangan, proyek berbasis masyarakat, atau kegiatan ekstrakurikuler yang relevan. Dengan demikian, guru menjadi kunci dalam mendorong siswa untuk mengembangkan wawasan yang holistik dan menerapkan pengetahuan mereka dalam konteks kehidupan nyata.

Wawasan Wiyata Mandala untuk Menciptakan Pendidikan Inklusif
Ilustrasi penerapan wawasan wiyata mandala di sekolah (Gambar: Pexels/tinasihgusti)

Apa Tujuan Wiyata Mandala dalam Kegiatan MPLS?

Tujuan utama Wiyata Mandala dalam kegiatan masa pengenalan lingkungan sekolah (MPLS) adalah menciptakan lingkungan belajar yang dinamis dan interaktif di sekolah. Dengan mendorong keterlibatan aktif siswa, baik dalam aktivitas maupun kreativitas, sekolah diharapkan dapat menjadi wadah yang memfasilitasi proses pembelajaran yang berkesinambungan. Kepala sekolah dan guru memiliki peran krusial dalam menginspirasi semangat dan minat belajar siswa, menjadikan sekolah sebagai komunitas yang mendorong pertumbuhan intelektual dan sosial siswa.

Selain itu, pemahaman yang mendalam mengenai arti dan makna Wiyata Mandala serta fungsi sekolah menjadi landasan bagi siswa dalam memahami tujuan keberadaan mereka di sekolah. Dengan menyadari pentingnya peran mereka sebagai bagian dari komunitas pendidikan, siswa diharapkan dapat mengurangi rasa malas dan kurangnya motivasi dalam belajar. Melalui pemahaman ini, diharapkan siswa dapat memiliki orientasi yang lebih jelas dan tujuan yang lebih kuat dalam memanfaatkan kesempatan belajar yang ada di sekolah.

Mengapa Siswa Harus Paham Wawasan Wiyata Mandala?

Siswa perlu memahami Wawasan Wiyata Mandala karena itu merupakan fondasi penting dalam membentuk sikap dan perilaku yang positif di lingkungan sekolah. Dengan memahami konsep Wiyata Mandala, siswa akan menyadari bahwa sekolah bukan hanya tempat untuk memperoleh pengetahuan akademis, tetapi juga sebagai tempat untuk tumbuh dan berkembang secara holistik. Mereka akan memahami nilai-nilai seperti gotong royong, tanggung jawab, dan kepedulian terhadap sesama yang menjadi landasan dalam kehidupan bermasyarakat. Hal ini tidak hanya membantu dalam pembentukan karakter siswa, tetapi juga menciptakan atmosfer yang harmonis di sekolah, di mana setiap individu merasa dihargai dan didukung.

Baca juga:
Cara Memanfaatkan Teknologi dalam Pendidikan yang Guru Harus Tahu!

Selain itu, pemahaman mengenai Wiyata Mandala membantu siswa memahami peran dan tanggung jawab mereka sebagai anggota komunitas pendidikan. Mereka akan menyadari bahwa keberadaan mereka di sekolah tidak hanya untuk kepentingan pribadi, tetapi juga untuk kontribusi mereka dalam membangun lingkungan belajar yang kondusif bagi semua. Dengan demikian, pemahaman tentang Wawasan Wiyata Mandala memotivasi siswa untuk lebih aktif terlibat dalam kegiatan sekolah, baik dalam aspek akademis maupun non-akademis. Hal ini secara keseluruhan membantu meningkatkan efektivitas pembelajaran dan menciptakan iklim sekolah yang positif dan inklusif.

Dengan demikian, pemahaman dan implementasi konsep Wiyata Mandala menjadi kunci dalam memperkuat komitmen untuk membangun lingkungan pendidikan yang inklusif dan berkeadilan di Indonesia. Melalui peran aktif pemerintah, guru, dan orang tua, serta kesadaran akan pentingnya memperhatikan keberagaman individu, kita dapat melangkah menuju sistem pendidikan yang lebih merata dan mendukung perkembangan setiap anak. Semoga upaya ini dapat menjadi tonggak awal yang berarti dalam mewujudkan pendidikan yang inklusif, di mana setiap anak memiliki kesempatan yang sama untuk tumbuh dan berkembang sesuai dengan potensinya. Maju terus pendidikan Indonesia!

Referensi:
Memahami Materi Wawasan Wiyata Mandala yang Diajarkan Saat MPLS
Materi Wawasan Wiyata Mandala dalam Kegiatan MPLS SMK Daya Utama TP. 2022-2023
Wawasan Wiyata Mandala

Belajar dimana saja dan kapan pun dengan online course GuruInovatif.id!
Akses beragam pilihan topik ‘tuk tingkatkan kompetensi mengajar hingga skill digital Anda sesuai kebutuhan guru abad 21!


Penulis: Francois Rynasher Mamarimbing | Penyunting: Putra

0

0

Komentar (0)

-Komentar belum tersedia-

Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

Mengembangkan Kemampuan Berfikir Kritis serta Meningkatkan Literasi Digital Siswa dalam Menyuarakan Opini melalui Menulis Artikel Pada Media Platform Digital
6 Alasan Guru Dapat Menggunakan ChatGPT Sebagai Pelatihan dan Sarana Mencari Ide Kreatif dalam Mengajar

ROMI SAPUTRA

Sep 15, 2023
3 min
CERDAS DIGITAL, HAMPA SPIRITUAL? Meneropong penajaman otak digitalisasi guru dan siswa dalam menghadapi fenomena “Internet of Things” (IoT).
Contoh Pertanyaan Interview Magang, Simak Tips dan Trik untuk Menjawabnya!

kampus inovatif

Nov 14, 2023
3 min
Lost and Found Box Inovasi dalam Kurikulum Merdeka
PEMBELAJARAN BERBASIS AKTIVITAS DI SD NEGERI 096755 Perkebunan Maligas

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB