Book Launcher, Inovasi PjBL Berbasis Adab Kepemimpinan - Guruinovatif.id: Platform Online Learning Bersertifikat untuk Guru

Diterbitkan 22 Mei 2024

Book Launcher, Inovasi PjBL Berbasis Adab Kepemimpinan

Proyek "Book Launcher" melibatkan siswa kelas 5 dalam menulis dan menerbitkan antologi cerpen. Selama setahun, siswa melalui tahap penulisan, pengeditan, perbaikan, serta peluncuran buku. Siswa mempresentasikan kepada teman, guru, dan kepala sekolah lain, memperkuat keterampilan dan kolaborasi.

Metode Mengajar

Eni Kusumawati, S.S, M.Pd

Kunjungi Profile
155x
Bagikan

Pendidikan di abad 21 menghadapi berbagai tantangan yang kompleks dan dinamis. Dalam era globalisasi dan kemajuan teknologi yang pesat, murid perlu dibekali dengan keterampilan yang tidak hanya teknis, tetapi juga sosial dan emosional. Keterampilan berpikir kritis, kolaborasi, komunikasi, dan kreativitas menjadi sangat penting. Di samping itu, perkembangan karakter dan kepemimpinan yang berbasis nilai-nilai moral dan etika semakin krusial untuk memastikan generasi muda dapat menghadapi tantangan masa depan dengan bijaksana dan tanggung jawab.

Adab kepemimpinan merupakan komponen penting yang perlu diintegrasikan dalam pendidikan. Adab, yang mencakup sopan santun, etika, dan moral, membentuk dasar dari kepemimpinan yang efektif dan berkelanjutan. Dengan menanamkan adab kepemimpinan, kita tidak hanya mencetak pemimpin yang cerdas secara intelektual tetapi juga yang memiliki integritas dan empati tinggi. Pendidikan yang berfokus pada adab kepemimpinan membantu membangun karakter murid yang mampu menjadi teladan dalam masyarakat.

Salah satu metode inovatif yang efektif untuk mencapai tujuan ini adalah Project-Based Learning (PjBL) yang melibatkan murid  dalam proyek-proyek nyata dan relevan dengan kehidupan mereka. Metode ini tidak hanya meningkatkan keterampilan akademik tetapi juga mempromosikan keterampilan hidup yang penting. Melalui PjBL, murid  belajar untuk berkolaborasi, berkomunikasi, dan memecahkan masalah secara kreatif sambil menginternalisasi nilai-nilai kepemimpinan.

Artikel ini bertujuan untuk mengeksplorasi bagaimana inovasi PjBL berbasis adab kepemimpinan dapat menyiapkan murid untuk menghadapi tantangan masa depan. Dengan menggali konsep adab kepemimpinan, implementasi PjBL, serta contoh konkret dari proyek yang berhasil, diharapkan dapat memberikan wawasan yang bermanfaat bagi pendidik dalam mengembangkan metode pembelajaran yang efektif dan bermakna.

Inovasi dalam konteks Project-Based Learning (PjBL) berbasis adab kepemimpinan adalah penerapan metode dan strategi yang mengintegrasikan pembelajaran proyek dengan nilai-nilai moral dan etika kepemimpinan. Tujuan utama dari inovasi ini adalah untuk menciptakan lingkungan belajar yang tidak hanya berfokus pada penguasaan materi akademik tetapi juga pada pengembangan karakter murid. Adab kepemimpinan mencakup nilai-nilai seperti tanggung jawab, integritas, empati, dan kolaborasi, yang semuanya dapat diintegrasikan ke dalam proyek-proyek PjBL untuk membentuk pemimpin masa depan yang bijak dan beretika.

Sekolah kami memperkenalkan sebuah proyek inovatif yang mengedepankan adab kepemimpinan dengan tema karakter kelas keberanian dan regulasi diri. Proyek yang dikenal sebagai "Book Launcher" ini dirancang khusus oleh murid-murid  kelas 5 yang prosesnya berlangsung selama satu tahun pembelajaran. Dalam proyek ini, murid dilatih untuk memahami dan menginternalisasi proses menjadi seorang peluncur buku yang berani serta mampu mengendalikan diri dalam aktivitas sehari-hari. Melalui pembelajaran ini, murid  tidak hanya dibekali dengan pengetahuan akademik yang mendukung, tetapi juga keterampilan penting dalam mengelola diri dan memimpin.

Semester 1: anggota Penulisan dan Publikasi Cerpen

Pada awal semester pertama, sekolah kami memperkenalkan proyek "Book Launcher" kepada murid kelas 5. Memulai dengan Entry Event mendatangkan penulis muda sebagai pembuka cakrawala wawasan murid. Dalam dua minggu pertama, guru memaparkan tujuan proyek dan pentingnya mengembangkan keberanian serta regulasi diri dalam kepemimpinan. Murid diajak untuk mengidentifikasi masalah terkait kebiasaan membaca di kalangan mereka, kemudian membagi diri dalam kelompok-kelompok kecil dan menetapkan tugas masing-masing.

Minggu ketiga hingga keenam diisi dengan penelitian tentang teknik penulisan cerpen. Murid mencari informasi dari berbagai sumber, seperti buku, internet. Setiap murid mulai menulis cerpen mereka, dibimbing oleh guru dalam mengembangkan plot, karakter, dan tema. Proses ini memberikan pengalaman berharga dalam mengasah keterampilan menulis kreatif.

Pada minggu ketujuh hingga kedua belas, fokus murid beralih ke penyusunan dan pengeditan cerpen mereka. Setelah menulis draf awal, mereka menerima umpan balik dari teman sekelas dan guru, lalu melakukan revisi untuk memperbaiki cerpen tersebut. Kelompok juga mulai merancang konsep antologi cerpen yang akan diterbitkan, termasuk menentukan judul, membuat ilustrasi, dan menata layout buku.

Menjelang akhir semester, dari minggu ketiga belas hingga keenam belas, murid mempersiapkan naskah akhir cerpen mereka untuk dikompilasi menjadi antologi. Proses penerbitan dimulai, termasuk proofreading dan penataan buku. Semester ini diakhiri dengan refleksi awal oleh murid dan guru, membahas keberhasilan dan aspek yang perlu diperbaiki dalam proses penulisan dan penerbitan cerpen.

Semester 2: Promosi dan Evaluasi

Memasuki semester kedua, minggu pertama hingga keempat difokuskan pada perbaikan dan penyesuaian antologi cerpen berdasarkan umpan balik dari semester sebelumnya. Murid juga mulai merencanakan strategi promosi untuk buku yang telah diterbitkan, membangun keterampilan dalam pemasaran dan komunikasi.

Pada minggu kelima hingga kesepuluh, murid menerapkan strategi promosi yang telah mereka rencanakan. Pada acara peluncuran buku, murid-murid yang telah dibagi perkelompok merancang promosi mereka ke sekolah-sekolah terdekat. Pada fase ini tak mudah bagi murid-murid melakukannya. Mereka harus bertemu dengan kepala sekolah yang akan dijadikan tempat untuk mereka mempromosikan buku karya mereka, menyampaikan tujuan dan rancangan acara yang akan mereka berikan kepada teman-teman di sekolah tersebut. Tantangan kesiapan mental, dan kesiapan rencana menjadi hal yang sangat menarik. Para guru senantiasa memberikan motivasi dan pendampingan yang proporsional untuk melatih keberanian dan regulan diri mereka. 

Presentasi dan penilaian akhir berlangsung dari minggu kesebelas hingga keempat belas. Murid mempersiapkan laporan lengkap dan menyusun presentasi akhir untuk ditampilkan di hadapan teman-teman, guru, serta kepala sekolah lain yang mereka kunjungi. Kunjungan ini dimaksudkan untuk mempromosikan buku dan sekaligus berbagi pengalaman mendalam tentang seluruh proses yang mereka lalui, mulai dari penulisan hingga penerbitan dan promosi antologi cerpen. Dalam presentasi tersebut, murid tidak hanya menampilkan hasil akhir karya mereka, tetapi juga mengisahkan perjuangan dan pencapaian yang telah mereka raih selama proyek ini. Guru menilai presentasi berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan, memberikan penilaian menyeluruh yang mencerminkan penghargaan atas usaha dan ketekunan para murid.

Proyek "Book Launcher" ditutup dengan refleksi dan tindak lanjut pada minggu kelima belas dan keenam belas. Murid dan guru berdiskusi tentang pembelajaran yang diperoleh selama proyek, terutama dalam hal pengembangan keberanian dan regulasi diri. Mereka juga merencanakan langkah-langkah untuk menjaga keberlanjutan hasil proyek dan terus mendorong kebiasaan membaca di sekolah. Proyek ini tidak hanya memperkaya pengetahuan akademik murid, tetapi juga membekali mereka dengan keterampilan kepemimpinan dan manajemen diri yang penting untuk masa depan. 

Proyek "Book Launcher" memiliki dampak positif yang signifikan bagi seluruh warga sekolah dan stakeholder. Pertama, proyek ini meningkatkan keterlibatan murid dalam kegiatan literasi, mendorong mereka untuk mengembangkan keterampilan menulis dan berpikir kritis. Murid belajar untuk bekerja sama dalam tim, meningkatkan kemampuan komunikasi dan kolaborasi mereka.

Bagi guru, proyek ini menyediakan kesempatan untuk melihat potensi murid secara lebih mendalam, memahami kekuatan dan area yang perlu dikembangkan. Guru juga dapat berbagi metode pembelajaran inovatif dengan rekan-rekan mereka, menciptakan lingkungan belajar yang lebih dinamis dan kreatif. Orang tua dan komunitas sekolah turut merasakan dampak positif melalui keterlibatan aktif dalam proyek. Melalui acara peluncuran buku dan promosi, orang tua dapat melihat hasil nyata dari usaha dan kerja keras anak-anak mereka. Ini memperkuat hubungan antara sekolah dan rumah, menciptakan dukungan yang lebih solid bagi perkembangan murid. Kepala sekolah dan pemimpin pendidikan yang diundang untuk melihat presentasi juga mendapatkan wawasan berharga tentang implementasi pembelajaran berbasis proyek (PjBL). Ini dapat mendorong penerapan metode serupa di sekolah-sekolah lain, meningkatkan kualitas pendidikan secara keseluruhan. Secara keseluruhan, proyek "Book Launcher" tidak hanya memperkaya pengalaman belajar murid tetapi juga membawa manfaat besar bagi seluruh komunitas sekolah, memperkuat kolaborasi, dan mendukung perkembangan akademik dan pribadi murid.

Eni Kusumawati, Smart School


Penyunting: Putra

1

0

Komentar (1)

Lilah Holilah, S. Pd

May 29, 2024

Sangat terinspirasi dan banyak ilmu yang di dapat semangat Bu Eni
Buat Akun Gratis di Guru Inovatif
Ayo buat akun Guru Inovatif secara gratis, ikuti pelatihan dan event secara gratis dan dapatkan sertifikat ber JP yang akan membantu Anda untuk kenaikan pangkat di tempat kerja.
Daftar Akun Gratis

Artikel Terkait

STM Pikovi dalam Pembelajaran Projek Literasi Sains Siswa di Masa Pandemi

Hery Teguh Wiyono

Apr 21, 2022
3 min
Penerapan Heutagogi dalam Pembelajaran: Kelebihan, Tantangan, dan Manfaatnya bagi Tenaga Pengajar dan Peserta Didik
3 min
5 Manfaat Mind Mapping untuk Meningkatkan Pemahaman Siswa: Solusi Efektif dalam Pembelajaran
4 min
Materi Energi Saat Belajar Daring
Metode Pembelajaran Berbasis Proyek dalam Pembelajaran Bahasa Inggris

SAEPULLATIP

Nov 17, 2022
5 min
Teori Kognitif dalam Pembelajaran: Mengoptimalkan Potensi Belajar Anak
3 min

Guru Inovatif

Jam operasional Customer Service

06.00 - 18.00 WIB

Kursus Webinar